Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Berakhir Rebound, The Fed Fokus Perangi Inflasi

Pelaku pasar mempertimbangkan The Fed yang sangat berniat memerangi inflasi.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 08 April 2022  |  06:09 WIB
Wall Street Berakhir Rebound, The Fed Fokus Perangi Inflasi
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Amerika Serikat parkir di zona hijau pada akhir perdagangan, Kamis (7/4/2022) waktu setempat karena investor terus mencermati nada hawkish dari risalah pertemuan Federal Reserve.

Berdasarkan data Bloomberg, Jumat (8/4/2022), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup menguat 0,25 persen atau 87,06 poin ke 34.583,57, S&P 500 naik 0,43 persen atau 19,06 poin 4.500,21, dan Nasdaq menanjak 0,06 persen atau 8,48 poin ke 13.897,30.

Percakapan yang dirinci dalam risalah rapat Fed 15-16 Maret 2022 menunjukkan para pembuat kebijakan akan segera melonggarkan neraca US$9 triliun bank sentral, termasuk US$4 triliun dalam pembelian aset yang dikumpulkan untuk menenangkan pasar setelah pandemi melanda pada awal 2020.

Risalah juga menunjukkan banyak peserta di Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) lebih suka kenaikan 50 basis poin dalam suku bunga acuan pada Maret, ketika The Fed menaikkan suku untuk pertama kalinya sejak 2018.

"Ketika risalah itu benar-benar dirilis sore ini, saya pikir apa yang benar-benar Anda lihat adalah penguatan seputar berita bahwa The Fed sangat berniat memerangi inflasi,” kata wakil presiden senior Bank AS Lisa Erickson kepada Yahoo Finance Live.

Ekonom di Bank of America, yang baru-baru ini memodifikasi panggilan Fed untuk memasukkan kenaikan suku bunga 50 basis poin pada bulan Juni dan Juli, mengatakan bahwa risalah yang baru dirilis menunjukkan cukup bukti untuk mengarahkan skala menuju kenaikan ganda pada Mei 2022.

“Kenyataannya adalah kita berada di perairan yang belum dipetakan di sini dan The Fed memiliki tugas yang sulit dalam melepaskan dukungan moneter yang luar biasa selama beberapa tahun terakhir,” kata ahli strategi investasi senior Manajemen Investasi Allianz Charlie Ripley dalam sebuah catatan.

Menurutnya, dengan latar belakang ini, sangat mungkin bahwa ketidakpastian di jalur kebijakan moneter akan tetap tertanam di pasar.

Tantangan lain yang harus terus dihadapi investor adalah perkembangan dalam perang Rusia-Ukraina. Amerika Serikat memberlakukan putaran sanksi pada Rabu yang mencakup larangan investasi Amerika di Rusia.

Hukuman itu juga menargetkan Sberbank dan Alfabank Rusia, dua lembaga keuangan terbesar di negara itu, serta dua putri dewasa Presiden Vladimir Putin, istri dan putri Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov, serta anggota senior dewan keamanan Rusia. Namun, yang hilang dari tindakan hukuman terbaru adalah transaksi energi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street dow jones Kebijakan The Fed nasdaq

Sumber : Bloomberg/Yahoo Finance

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top