Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Elnusa (ELSA) Berharap Berkah dari Harga Minyak, Targetkan Pendapatan Rp8 Triliun pada 2022

Adanya kenaikan harga minyak dan gas (migas) akan menjadi katalis positif bagi kinerja Elnusa pada 2022.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 13 Maret 2022  |  11:53 WIB
Kru Kapal Elsa Regent milik PT Elnusa Tbk (ELSA) yang digunakan untuk survei seismik 2D dengan menggunakan teknologi 2D seismic marine broadband dan dikerjakan oleh single operator. Istimewa - Pertamina
Kru Kapal Elsa Regent milik PT Elnusa Tbk (ELSA) yang digunakan untuk survei seismik 2D dengan menggunakan teknologi 2D seismic marine broadband dan dikerjakan oleh single operator. Istimewa - Pertamina

Bisnis.com, JAKARTA – Anak usaha Pertamina Hulu Energi, PT Elnusa Tbk. (ELSA) menargetkan pendapatan Rp8 triliun pada 2022 dan berharap turut dapat berkah dari kenaikan harga migas global. Tahun 2021 sendiri, ELSA membukukan pendapatan Rp8,1 triliun.

Manager of Corporate Communications Elnusa Jayanty Oktavia Maulina mengatakan bahwa tahun ini, perseroan menargetkan pendapatan usaha di kisaran Rp 8 triliun,

“Pada 2022 ini, perseroan menyesuaikan target pendapatan dengan kondisi bisnis dan pasar ditahun berjalan. Namun dengan adanya kenaikan harga migas tersebut akan menjadi katalis positif bagi kinerja Perseroan,” ujarnya kepada Bisnis, dikutip Minggu (13/3/2022).

Adapun, hingga saat ini emiten bersandi ELSA itu sudah mengantongi kontrak di tangan sebesar 60 persen dari Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP) 2022.

“Ada beberapa kontrak yang sedang berjalan maupun yang akan dijalankan untuk beberapa segmen yang masih tumbuh ke depan, ini merupakan sinyal positif geliat aktivitas jasa perseroan yang tetap tumbuh di tengah membaiknya perekonomian Indonesia dan kenaikan harga migas global,” ungkapnya.

Sementara itu, perseroan menilai kenaikan harga migas tersebut akan menjadi katalis positif bagi kinerja perseroan.

“Perseroan sudah menyesuaikan target pendapatan dengan kondisi bisnis dan pasar di tahun berjalan. Namun dengan adanya kenaikan harga migas tersebut akan menjadi katalis positif bagi kinerja Elnusa,” terangnya.

Mengutip data Bloomberg sampai dengan penutupan Jumat (11/3/2022), harga minyak West Texas Intermediate (WTI) dan Brent masih bertengger di atas US$100 per barel dengan WTI naik 3,12 persen ke US$109,33 dan Brent naik 3,06 persen ke US$112,67.

Selain itu, harga gas alam di pasar Nymex juga mengalami kenaikan 2,03 persen atau 0,09 poin ke US$4,72 per MMBtu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

migas Harga Minyak elnusa Kinerja Emiten elsa
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top