Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Jalur Penjualan Minyak Goreng Salim Ivomas (SIMP), Dipasok hingga ke Distributor Indomaret

Salim Ivomas (SIMP) memang mendistribusikan minyak goreng ke entitas di bawah Grup Indofood. PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk. dan PT Indomarco Adi Prima merupakan pelanggan terbesar. Indomarco Adi Prima adalah distributor bagi PT Indomarco Prismatama, pengelola jaringan ritel Indomaret.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 20 Februari 2022  |  11:35 WIB
Beberapa produk besutan PT Salim Ivomas Pratama Tbk.
Beberapa produk besutan PT Salim Ivomas Pratama Tbk.

Bisnis.com, JAKARTA – Produsen minyak goreng bawah naungan Grup Salim, PT Salim Ivomas Pratama Tbk (SIMP), menjadi sorotan setelah Satgas Pangan Sumatra Utara menemukan sekitar 1,1 juta kilogram (kg) atau 1.100 ton minyak goreng kemasan dengan merek inisial B di salah satu gudang di Deli Serdang.

Temuan ini mengemuka di tengah kelangkaan minyak goreng degan harga sesuai HET di pasaran. Pada saat yang sama, Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) juga tengah menjalankan penyelidikan soal dugaan kartel komoditas tersebut, seiring dengan harga yang stabil tinggi dalam beberapa bulan terakhir.

Anak usaha PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF) itu, dalam pernyataan resmi, menegaskan bahwa minyak goreng kemasan di gudang Deli Serdang merupakan stok yang siap dikirimkan ke pemesan. Perusahaan secara implisit membantah dugaan penimbunan.

"SIMP sebagai Perusahaan yang tumbuh dan berkembang di Indonesia senantiasa mematuhi semua peraturan dan ketentuan yang berlaku di Indonesia. Dalam hal ini terkait dengan peraturan Kemensterian Perdagangan," kata Sekretaris Perusahaan SIMP Yati Salim melalui siaran pers yang dikutip Minggu (20/2/2022).

Yati mengemukakan bahwa pabrik minyak goreng perusahaan memprioritaskan pemenuhan kebutuhan minyak goreng di pabrik mi instan Grup Indofood yang tersebar di seluruh Indonesia termasuk di Deli Serdang.

"Hal ini demi memastikan kebutuhan pangan tersedia suplainya dengan baik," katanya.

Hasil produksi minyak goreng perusahaan di pabrik Lubuk Pakam, Deli Serdang dialokasikan terutama untuk kebutuhan pabrik mi instan Indofood di wilayah Sumatra dengan volume sebesar 2.500 ton per bulan.

Selain untuk memenuhi kebutuhan sendiri, Yati mengatakan kelebihan produksi diproses SIMP menjadi minyak goreng bermerek dalam berbagai ukuran terutama kemasan 1 liter dan 2 liter sebanyak 550.000 karton per bulan. SIMP tercatat memproduksi sejumlah merek minyak goreng kemasan, di antaranya adalah Bimoli, Bimoli Spesial, Delima, dan Happy.

"Produksi ini rutin didistribusikan kepada distributor dan pasar modern kami yang berada di Aceh, Sumatra Utara, Sumatra
Barat, Riau, Sumatra Selatan dan Jambi," terangnya.

Lantas, ke mana saja pasokan minyak goreng produksi SIMP secara nasional?

Laporan keuangan SIMP memperlihatkan kenaikan penjualan sebesar 37 persen secara tahunan menjadi Rp14,13 triliun pada kuartal III/202. Pertumbuhan ini ditopang kenaikan harga jual rata-rata (average selling price/ASP) produk sawit serta produk minyak dan lemak nabati, khususnya kenaikan volume penjualan produk minyak goreng.

Bisnis mencatat pendapatan SIMP dari pos penjualan minyak goreng dan nabati atas kontrak kepada pelanggan sepanjang Januari—September 2021 mencapai Rp11,66 triliun. Dari total penjualan tersebut, pendapatan terbesar diperoleh dari penjualan di dalam negeri senilai Rp9,31 triliun, sedangkan ekspor senilai Rp2,35 triliun.

Seperti dalam laporan tersebut, SIMP memang turut mendistribusikan minyak goreng ke entitas usaha di bawah Grup Indofood. PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk. (ICBP) dan PT Indomarco Adi Prima merupakan pelanggan terbesar dengan penjualan kumulatif individual masing-masing lebih dari 10 persen terhadap total penjualan.

Penjualan minyak dan lemak nabati ke ICBP, perusahaan produsen mi instan merek Indomie, mencapai Rp2,02 triliun sepanjang Januari—September 2021. Sementara itu, untuk penjualan ke Indomarco Adi Prima bernilai Rp1,75 triliun pada periode yang sama.

Indomarco Adi Prima merupakan salah satu anak usaha INDF yang bergerak di bidang distribusi atau distributor dari produk konsumer. Perusahaan ini juga merupakan distributor bagi PT Indomarco Prismatama, perusahaan pengelola jaringan ritel Indomaret.

Indomaret sendiri merupakan bagian dari bisnis Grup Salim lewat kepemilikan saham Anthoni Salim sebesar 25,30 persen di PT Indoritel Makmur Internasional Tbk (DNET).

Berdasarkan laporan keuangan DNET, Indomarco Prismatama mencatat penjualan senilai Rp66,36 triliun selama periode Januari sampai September 2021.

Adapun, laba komprehensif periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk mencapai Rp765,73 miliar, mendekati capaian sepanjang 2020 sebesar Rp1,52 triliun.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indofood salim ivomas minyak goreng indomaret
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top