Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IPO BUMN, Pertamina Geothermal (PGE) dan Data Center Telkom Masuk Lis

PT Pertamina Geothermal Energy dan anak usaha PT Telkom Indonesia Tbk. (TLKM), yakni PT Sigma Tata Sadaya (STS) akan IPO di Bursa Efek Indonesia.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 09 Februari 2022  |  16:27 WIB
IPO BUMN, Pertamina Geothermal (PGE) dan Data Center Telkom Masuk Lis
Pengecekan rutin pembangkit listrik tenaga panas bumi milik PT. Pertamina Geothermal Energy - JIBI/Nurul Hidayat
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian BUMN menyiapkan dua entitas anak usaha BUMN untuk segera melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI) atau melakukan penawaran umum perdana (initial public offering/IPO).

Wakil Menteri BUMN II Kartiko Wirjoatmodjo menuturkan Kementerian BUMN tengah menyiapkan upaya meningkatkan bisnis dua entitas anak usaha BUMN melalui IPO.

Kedua entitas tersebut yakni anak usaha PLN dan Pertamina yakni PT Pertamina Geothermal Energy dan anak usaha PT Telkom Indonesia Tbk. (TLKM) yakni PT Sigma Tata Sadaya (STS).

"Guna melanjutkan komitmen BUMN terkait ESG, terdapat tiga kunci utama, yakni pertama, pengembangan ekosistem baterai kendaraan listrik, kedua, integrasi geothermal di bawah Pertamina dan PLN yang diharapkan dapat IPO segera," urainya Rabu (9/2/2022).

Kementerian BUMN menargetkan dapat melakukan penawaran umum perdana saham PT Pertamina Geothermal Energy (PGE) pada semester I/2022. Dengan rincian jadwal Maret 2022 registrasi dan Juni 2022 sudah melantai di bursa.

Target dana yang ingin dicapai antara US$400 juta-500 juta atau setara Rp5,72 triliun-Rp7,15 triliun (estimasi kurs Rp14.300 per dolar AS).

Dana yang dikumpulkan akan dipakai untuk pengembangan energi baru terbarukan (EBT) dari geothermal dengan meningkatkan kapasitas dari 672 megawatt (MW) pada 2020 menjadi 1.128 MW selama 4 tahun ke depan.

Adapun, IPO data center Telkom bakal dilakukan paling cepat tahun depan dengan tujuan pengembangan lini bisnis platform digital Telkom.

"Digital platform yang kami ingin scale up, saat ini kami tengah mengintegrasikan data center di bawah Telkom dan diharapkan dapat dibawa IPO di tahun depan," kata Tiko.

Baru-baru ini, PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (TLKM) mengambil alih saham PT Sigma Tata Sadaya (STS), dengan melakukan penyertaan modal dalam bentuk cash dan non-cash berupa aset (inbreng) tanah, bangunan, dan perangkat Hyperscale Data Center (HDC).

STS tengah disiapkan berperan sebagai entitas Data Center Co. Telkom Group melalui aset HDC yang merupakan modal utama untuk menarik calon pelanggan.

Dengan kapasitas total HDC yang dibangun secara bertahap sebesar 75MW, dan kedepannya akan dikonsolidasikan dengan seluruh data center di Telkom Group.

Harapannya, dapat meraih market secara masif dengan dukungan jaringan fiber optic triple homing yang dimiliki oleh Telkom Group.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN ipo telkom data center pertamina geothermal energy
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top