Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Impack Pratama (IMPC) Targetkan Laba Bersih Tembus Rp260 Miliar Tahun Ini

Direktur Utama Impack Pratama Industri Haryanto Tjiptodihardjo mengatakan perseroan telah menyiapkan beberapa strategi untuk mencapai target laba bersih.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 09 Februari 2022  |  13:59 WIB
PT Impack Pratama Industri - Bisnis Indonesia
PT Impack Pratama Industri - Bisnis Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA – PT Impack Pratama Industri Tbk (IMPC)  menargetkan pendapatan sebesar Rp2,6 triliun dengan laba bersih Rp260 miliar pada tahun ini.

Direktur Utama Impack Pratama Industri Haryanto Tjiptodihardjo mengatakan perseroan telah menyiapkan beberapa strategi untuk mencapai target tersebut. Pertama, meningkatkan pertumbuhan bisnis organik dengan membuka peluang bisnis baru dan inovasi produk.

Menurutnya, emiten produsen bahan bangunan itu pada Januari 2022 telah resmi mengadakan peluncuran produk atap. Kedua, memperkuat jaringan distribusi di area timur Indonesia. IMPC juga tengah mempersiapkan pusat distribusi di Surabaya yang akan beroperasi pada akhir kuartal I/2022.

Ketiga, IMPC akan melanjutkan rencana akuisisi baik di dalam maupun di luar negeri untuk meraih sinergi dengan nilai valuasi transaksi yang wajar. “Penentuan target tersebut didasari oleh kondisi pandemi yang terkendali dan kegiatan ekonomi secara umum yang berangsur telah membaik,” lanjut Haryanto dalam keterangan resmi Rabu (9/2/2022).

Haryanto menambahkan perseroan telah mencadangkan belanja modal sekitar Rp180 miliar untuk menopang ketiga strategi tersebut. Adapun IMPC hingga akhir 2021 telah mencatatkan pendapatan sebesar Rp2,2 triliun dengan laba bersih diprediksi bisa menembus lebih dari Rp200 miliar.

“Ini merupakan tahun kedua sejak pandemi Covid-19, kami kembali mencetak angka pendapatan yang melampaui target yaitu 15 persen lebih tinggi dari target senilai Rp1,9 triliun serta 22 persen lebih tinggi dari pendapatan 2020 senilai Rp1,8 triliun,” katanya.

Haryanto optimistis laba bersih perseroan akan mengalami pertumbuhan secara tahunan lebih dari 60 persen dari realisasi 2020 senilai Rp125 miliar. Selain itu, melampaui 21 persen dari target yang ditentukan sebesar Rp165 Miliar.

“Perseroan akan mempertahankan kebijakan pembagian dividen di atas 30 persen dari perolehan laba bersih tahun berjalan, sebagai wujud komitmen perseroan untuk selalu memberikan nilai tambah yang optimal kepada para pemegang saham,” pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

laba bersih pendapatan laba Aksi Korporasi dividen target
Editor : Pandu Gumilar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top