Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tiga Emiten Baja Lirik Proyek Ibu Kota Negara Baru, Simak Rekomendasi Sahamnya

Terdapat peluang penguatan terhadap saham-saham emiten baja tersebut. Menurutnya, secara teknikal dalam jangka pendek, saham KRAS berpeluang untuk menguat.
Annisa Kurniasari Saumi
Annisa Kurniasari Saumi - Bisnis.com 20 Januari 2022  |  17:38 WIB
Pradesain Istana Negara berlambang burung Garuda di Ibu Kota Negara (IKN) karya seniman I Nyoman Nuarta  -  Twitter
Pradesain Istana Negara berlambang burung Garuda di Ibu Kota Negara (IKN) karya seniman I Nyoman Nuarta - Twitter

Bisnis.com, JAKARTA - Tiga emiten baja pasar modal mempertimbangkan untuk ikut terlibat dalam pembangunan proyek Ibu Kota Negara baru. Tiga emiten tersebut adalah PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. (KRAS), PT Gunung Raja Paksi Tbk. (GGRP), dan PT Gunawan Dianjaya Steel Tbk. (GDST).

Analis MNC Sekuritas Herditya Wicaksana melihat terdapat peluang penguatan terhadap saham-saham emiten baja tersebut. Menurutnya, secara teknikal dalam jangka pendek, saham KRAS berpeluang untuk menguat.

"Hal ini nampak dari pergerakan Stochastic dan MACD yang meskipun masih berada di zona negatif, tetapi, nampaknya menunjukkan tanda-tanda penguatan," ujar Herditya, Kamis (20/1/2022).

Dia melanjutkan, untuk jangka menengah, selama KRAS belum mampu break pada harga Rp452 secara agresif, maka saham KRAS masih rawan koreksi.

Sementara untuk saham GGRP, secara teknikal Herditya mencermati pergerakan GGRP masih rawan koreksi. Hal ini terutama apabila mencermati pergerakan MACD dan Stochastic GGRP, yang masih berada di zona negatif dan belum menunjukkan tanda-tanda penguatan.

"Lain halnya dengan GDST, dengan pergerakannya yang cenderung sideways, nampaknya akan menguat dalam jangka pendek yang dapat dikonfirmasi dari pergerakan MACD dan Stochasticnya yang mulai muncul tanda-tanda reversal," ujar dia.

Adapun MNC Sekuritas merekomendasikan target price untuk saham KRAS di harga Rp400 dan GDST di harga Rp100.

Disclaimer: Berita ini tidak bertujuan mengajak membeli atau menjual saham. Keputusan investasi sepenuhnya ada di tangan pembaca. Bisnis.com tidak bertanggung jawab terhadap segala kerugian maupun keuntungan yang timbul dari keputusan investasi pembaca.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

krakatau steel rekomendasi saham ibu kota negara
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top