Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Krakatau Steel (KRAS) Tambah Modal Krakatau Posco, Nilai Transaksi US$265 Juta

Manajemen KRAS melihat transaksi ini dapat memperbaiki posisi keuangan perseroan dengan mengalihkan seluruh kewajiban perseroan ke Krakatau Posco terhadap Commerzbank-AKA.
Annisa Kurniasari Saumi
Annisa Kurniasari Saumi - Bisnis.com 20 Januari 2022  |  10:36 WIB
Presiden Joko Widodo menandatangani baja produk terbaru saat meresmikan pabrik Hot Strip Mill 2 PT Krakatau Steel (Persero) Tbk di Kota Cilegon, Banten, Selasa (21/9/2021). Pabrik ini memiliki kapasitas produksi hot rolled coil (HRC) sebesar 1,5 juta ton per tahun dan merupakan pabrik pertama di Indonesia yang mampu menghasilkan HRC kualitas premium./ANTARA FOTO - Biro Pers Media Setpres/Agus Suparto
Presiden Joko Widodo menandatangani baja produk terbaru saat meresmikan pabrik Hot Strip Mill 2 PT Krakatau Steel (Persero) Tbk di Kota Cilegon, Banten, Selasa (21/9/2021). Pabrik ini memiliki kapasitas produksi hot rolled coil (HRC) sebesar 1,5 juta ton per tahun dan merupakan pabrik pertama di Indonesia yang mampu menghasilkan HRC kualitas premium./ANTARA FOTO - Biro Pers Media Setpres/Agus Suparto

Bisnis.com, JAKARTA - PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. (KRAS) akan melakukan penambahan penyertaan modal pada PT Krakatau Posco.

Manajemen Krakatau Steel dalam keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI) mengatakan, penambahan penyertaan modal ini dilakukan dalam bentuk aktiva tetap yang terdiri dari penyertaan lima bidang tanah dan pabrik HSM 2.

"Nilai rencana transaksi adalah sebesar US$265 juta. Dengan pelaksanaan rencana transaksi, perseroan akan memperoleh 422.800 saham baru seri B dengan nominal US$166. Nilai untuk saham baru Seri B ini adalah sebesar US$70,18 juta," tulis manajemen KRAS, Kamis (20/1/2022).

Manajemen KRAS menyebut, transaksi ini memiliki beberapa manfaat. Pertama, peningkatan kepemilikan saham perseroan di Krakatau Posco ini membuat perseroan berpotensi mendapatkan pendapatan atas peningkatan kinerja Krakatau Posco.

Kedua, Manajemen KRAS melihat transaksi ini dapat memperbaiki posisi keuangan perseroan dengan mengalihkan seluruh kewajiban perseroan ke Krakatau Posco terhadap Commerzbank-AKA sebesar US$246,9 juta.

Ketiga, perseroan akan memperoleh kompensasi tunai dari Krakatau Posco sebesar US$90 juta yang akan dimanfaatkan perseroan untuk restrukturisasi dan mendukung modal kerja.

Terakhir, perseroan akan memperoleh kompensasi nontunai berupa penghapusan kewajiban derivatif perseroan pada pasal 3.4 Perjanjian Kerja Sama (JVA).

Manajemen KRAS menegaskan transaksi ini merupakan transaksi material yang nilainya melebihi 50 persen, atau tepatnya 65 persen dari ekuitas perseroan. Berdasarkan laporan keuangan konsolidasian perseroan per 30 Juni 2021, nilai ekuitas perseroan adalah US$408,99 juta.

Transaksi ini memerlukan persetujuan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS). Rencananya, perseroan akan melaksanakan RUPS Luar Biasa pada 25 Februari 2022 untuk meminta restu pemegang saham atas rencana ini.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

krakatau steel krakatau posco bank bumn
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top