Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PP Presisi (PPRE) Siapkan Belanja Modal Rp500 Miliar Tahun Depan

Guna membiayai belanja modal tersebut, PPRE berencana menerbitkan obligasi pada kuartal II/2022.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 11 November 2021  |  11:05 WIB
Batching plant dan armada ready mix beton PT Presisi Tbk. - ppre
Batching plant dan armada ready mix beton PT Presisi Tbk. - ppre

Bisnis.com, JAKARTA - PT PP Presisi Tbk. (PPRE) fokus mengembangkan jasa konstruksi pertambangan sebagai sumber recurring income guna menghasilkan pendapatan yang berkelanjutan. Bisnis tambang jadi pilihan dan disiapkan belanja modal Rp500 miliar.

Rully Noviandar, Direktur Utama PP Presisi, melihat peningkatan harga nikel yang terus bertambah menjadi kabar baik bagi aktivitas pertambangan.

Peningkatan harga ini didorong oleh permintaan akan bahan baku baterai yang ditandai oleh pembangunan smelter dan pabrik pembuatan baterai.

"Kinerja lini bisnis jasa pertambangan yang cukup menggembirakan dalam waktu yang relatif singkat, termasuk mendapat kepercayaan dari salah satu tambang nikel terbesar di Indonesia, mendorong kami semakin fokus mengembangkan jasa pertambangan sebagai sumber recurring income,” urainya dalam paparan publik, Kamis (11/11/2021).

Emiten berkode PPRE ini menargetkan jasa pertambangan akan memberikan kontribusi sebesar 50 persen terhadap pendapatan dan menjadi yang terbesar di antara lini bisnis lainnya pada 2025.

Untuk mencapai tujuan tersebut, anak usaha PT PP (Persero) Tbk. ini telah menyusun winning target 2022 melalui strategi optimalisasi alat berat, peningkatan kapasitas keuangan, peningkatan kapabilitas SDM, penerapan centralize SCM, dukungan IT dan equipment technology, serta peningkatan tata kelola perusahaan.

"Dengan demikian, jasa pertambangan yang terintegrasi dapat segera terwujud yang akan memberikan better profit, stakeholder value added dan better cashflow," tambah Ruly.

PPRE pun telah menganggarkan belanja modal atau capital expenditure yang diestimasi mencapai Rp500 miliar pada tahun depan.

Sebagian besar dialokasikan sebagai ekspansi belanja modal untuk jasa pertambangan melalui penambahan jumlah alat berat yang dibutuhkan seiring dengan penambahan kontrak baru.

Benny Pidakso, Direktur Keuangan PP Presisi, menerangkan guna membiayai belanja modal tersebut, perseroan berencana mengeluarkan obligasi pada kuartal II/2022.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN emiten konstruksi PP Presisi
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top