Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dolar AS Melemah, Bitcoin Cetak Rekor

Penurunan dolar AS dipicu oleh sentimen risiko yang membaik dan kondisi investor fokus pada kenaikan harga-harga komoditas saat bank sentral global kemungkinan akan mulai menaikkan suku bunga untuk menangkis inflasi yang terus-menerus tinggi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 Oktober 2021  |  08:41 WIB
Dolar AS Melemah, Bitcoin Cetak Rekor
Karyawan menunjukan Dolar AS di Jakarta, Rabu (27/1/2021). Nilai tukar rupiah di pasar spot ditutup menguat 15 poin atau 0,11 persen menjadi Rp14.050 per dolar AS. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Nilai tukar dolar AS merosot terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Kamis pagi di Asia.

Penurunan ini dipicu oleh sentimen risiko yang membaik dan kondisi investor fokus pada kenaikan harga-harga komoditas saat bank sentral global kemungkinan akan mulai menaikkan suku bunga untuk menangkis inflasi yang terus-menerus tinggi.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, turun 0,24 persen menjadi 93,57, menyusul penurunan 0,24 persen pada Selasa (19/10/2021).

Sementara itu, di pasar uang kripto, Bitcoin mencapai rekor tertinggi US$67.017, sehari setelah ETF (exchange traded fund) Bitcoin berjangka pertama AS mulai diperdagangkan.

Dolar AS mencapai tertinggi satu tahun terhadap sekeranjang mata uang lainnya pekan lalu karena pelaku pasar meningkatkan taruhan bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diperkirakan untuk memadamkan tekanan harga yang terus meningkat.

Namun demikian, taruhan itu telah memudar sementara investor memperkirakan kenaikan suku bunga yang lebih agresif di negara lain dan karena mata uang terkait komoditas termasuk dolar Kanada dan Australia berkinerja lebih baik.

"Ketika berbicara tentang bank sentral, ada banyak perkiraan agresif di luar sana," kata Bipan Rai, kepala strategi valas Amerika Utara di CIBC Capital Markets di Toronto. Dia mencatat bahwa pasar kemungkinan melebih-lebihkan seberapa cepat kenaikan suku bunga akan terjadi.

Rai memperkirakan dolar AS dapat berkinerja lebih baik jika investor mengurangi ekspektasi kenaikan suku bunga di negara lain, meskipun "itu adalah sesuatu yang akan membutuhkan waktu untuk diperbaiki."

“Ketika dukungan datang untuk mendorong, mengingat fundamental yang mendasari di Amerika Serikat, yang masih sangat konstruktif untuk pertumbuhan, kami pikir The Fed mungkin akan menjadi bank sentral yang menaikkan suku bunga selama tahun-tahun mendatang dengan sedikit kenaikan lebih agresif daripada yang diperkirakan pasar saat ini,” kata Rai.

Menurutnya, pelaku pasar memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga dua kali pada akhir 2022.

Gubernur Fed Randal Quarles pada Rabu (20/10/2021) mengatakan bahwa sementara sudah waktunya bagi The Fed untuk mulai menghentikan program pembelian obligasi, akan terlalu dini untuk mulai menaikkan suku bunga dalam menghadapi inflasi tinggi yang kemungkinan akan surut tahun depan.

The Fed juga mengatakan dalam Beige Book terbarunya bahwa ekonomi AS tumbuh pada tingkat "sedang hingga moderat" pada September dan awal Oktober, karena lonjakan kasus Covid-19 terbaru memuncak dan mulai surut.

Ahli strategi valas ING mengatakan dalam catatan klien bahwa penurunan dolar AS baru-baru ini dapat disebabkan oleh kombinasi pasar yang menutup posisi beli-dolar dan "lingkungan risiko yang tidak berbahaya, di mana musim laporan laba AS yang kuat terus mengimbangi kekhawatiran inflasi/pengetatan moneter."

"Pada tahap ini, sepertinya dolar kekurangan beberapa katalis untuk menahan koreksi yang sedang berlangsung, dan dukungan apa pun terhadap greenback mungkin perlu datang dari ketenangan dalam suasana risk-on baru-baru ini di pasar," kata ING.

Dolar Australia, dilihat sebagai proksi likuid untuk selera risiko, naik 0,60 persen hari ini menjadi US$0,7522, tertinggi sejak 7 Juli.

Dolar Selandia Baru naik 0,73 persen menjadi US$0,7205, tertinggi sejak 11 Juni.

Berkurangnya permintaan untuk aset safe-haven membuat dolar AS mencapai level tertinggi empat tahun di posisi 114,67 versus yen, sebelum menyusut kembali ke 114,27.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dolar as bitcoin the fed

Sumber : Antara

Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top