Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hore! Bitcoin Tembus Rekor Lagi, Nyaris Sentuh US$67.000

Harga Bitcoin menyentuh level US$66.930,39 pada Rabu (20/10/2021). Pada Kamis (21/10) pukul 7.43 WIB, harga cryptocurrency dengan valuasi terbesar ini tercatat pada US$65.849,46.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 21 Oktober 2021  |  07:50 WIB
Hore! Bitcoin Tembus Rekor Lagi, Nyaris Sentuh US$67.000
Ilustrasi Bitcoin - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bitcoin kembali membuat tonggak sejarah baru dengan melampaui level tertinggi sepanjang masanya, melampaui level US$66.000 untuk pertama kalinya.

Berdasarkan data Coinmarketcap.com, harga Bitcoin menyentuh level US$66.930,39 pada Rabu (20/10/2021). Pada Kamis (21/10) pukul 7.43 WIB, harga cryptocurrency dengan valuasi terbesar ini tercatat pada US$65.849,46.

Dilansir Bloomberg, penguatan Bitcoin ini dipicu oleh penerimaan oleh institusi arus utama yang lebih besar setelah setelah keberhasilan peluncuran ETF bitcoin berjangka untuk investor AS pekan ini.

Harga Bitcoin naik lebih dari US$1.000 dalam satu menit tepat setelah pembukaan bursa saham AS pada Rabu.

“Ini adalah momen yang memvalidasi,” kata Jesse Proudman, salah satu pendiri dan CEO Makara, dikutip Bloomberg, Kamis (21/10/2021).

“Ini bukan lagi pertanyaan apakah kelas aset ini terus ada -- saya pikir itu adalah tanda yang sangat berarti dalam sejarah kelas aset digital yang lebih luas,” lanjutnya.

Permintaan untuk ProShares Bitcoin Strategy ETF terus melonjak, dengan lebih dari 29 juta saham ditransaksikan pada hari Rabu. Jumlah transaksi tersebut setara dengan US$1,2 miliar.

ETF atau reksa dana yang diperdagangkan di bursa terkait Bitcoin pertama yang terdaftar di AS ini diluncurkan pada hari Selasa sebagai ETF yang paling banyak diperdagangkan kedua dalam sejarah.

Bitcoin telah naik ke level tertinggi terbaru di atas gelombang likuiditas era pandemi, spekulasi, dan ekspektasi adopsi yang lebih luas oleh investor institusi.

Perjalanan aset kripto ini sangat fluktuatif sepanjang tahun 2021. Bitcoin jatuh di bawah US$30.000 pada bulan Juni di tengah kritik terhadap konsumsi konsumsi energi dari aktivitas transaksi dan penambangan, serta tindakan keras pemerintah China.

Kemudian, Bitcoin mulai pulih karena investor crypto mulai menyesuaikan diri dengan kebijakan China.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bitcoin cryptocurrency
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top