Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dana Kelolaan Exchange Traded Funds (ETF) Jepang US$580 Miliar. Ini Strateginya

Pada 2001 Tokyo Stock Exchange (TSE) meluncurkan sejumlah ETF yang terhubung ke indeks Nikkei 225 dan TOPIX.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 12 Juni 2021  |  11:41 WIB
Seseorang sedanag melihat papan eletronik yang memperlihatkan indikasi saham di pasar modal Tokyo, Jepang. - Reuters
Seseorang sedanag melihat papan eletronik yang memperlihatkan indikasi saham di pasar modal Tokyo, Jepang. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Instrumen Exchange Traded Funds (ETF) mulai diperkenalkan di Amerika Serikat pada sekitar 1990. Di Jepang, ETF pertama kali diluncurkan pada 1995 melalui Nikkei 300 Stock Index.

Kei Okazaki, Head of ETF Secondary Trading di Tokyo Stock Exchange (TSE), menjelaskan pada 2001 pihaknya meluncurkan sejumlah ETF yang terhubung ke indeks Nikkei 225 dan TOPIX. Baru pada 2018, TSE memperkenalkan market making scheme yang melibatkan penyedia likuiditas. Hingga kini tercatat ada 12 market maker yang menyediakan likuiditas ke 155 produk ETF di Bursa Efek Jepang.

Adapun asset under management (AUM) ETF Jepang per Februari 2021 mencapai US$580 miliar dan mengalami peningkatan signifikan dalam tiga tahun terakhir.

"Perkembangan liquidity provider membaik, outlook-nya kemungkinan meningkat seiring peminat ETF di Jepang yang sudah ada sejak 1995," kata Kei pada acara ETFest 2021 yang diselenggarakan PT Indo Premier Sekuritas, Sabtu (12/6/2021).

Dia mengakui banyak tantangan saat Bursa Efek Jepang mulai memasarkan ETF untuk pertama kali. Insentif yang ditawarkan untuk menarik investor saat itu yakni keringanan pajak dan kemudahan akses informasi.

Kei menyebutkan, untuk mendongkrak kesadaran investor mengenai ETF, pihaknya membentuk website khusus untuk warga menggali informasi mengenai produk tersebut. Ketika market making scheme diperkenalkan pada 2018, ETF menjadi semakin mudah digunakan.

Bicara mengenai kelebihan produk ini, Kei mengatakan baik untuk investor profesional maupun ritel, ETF menawarkan biaya rendah dibandingkan instrumen lain.

Selain itu, kemudahan akses juga menjadi keunggulan. Dengam ETF, investor dapat menempatkan dananya di kelas aset yang beragam dari seluruh dunia dengan cara yang sama seperti saham diperdagangkan.

Selanjutnya, ETF juga cocok bagi investor yang ingin mendiversifikasi investasinya, sehingga dapat diterapkan untuk jangka pendek maupun jangka panjang.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang tokyo stock exchange etf Exchange Traded Funds
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top