Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kekhawatiran Terhadap Inflasi Masih Bayangi Pergerakan Harga Minyak

Harga minyak West Texas Intermediate (WTI) sempat terpantau turun 4 sen pada US$63,78 per barel. Sementara itu, minyak jenis Brent kontrak Juni 2021 terpantau turun 0,1 persen pada posisi US$66,97 per barel setelah anjlok 3,3 persen pada Kamis kemarin.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 14 Mei 2021  |  08:40 WIB
Kilang minyak lepas pantai di Skotlandia - Bloomberg/Jason Alden
Kilang minyak lepas pantai di Skotlandia - Bloomberg/Jason Alden

Bisnis.com, JAKARTA – Harga minyak dunia mulai bergerak stabil setelah anjlok akibat kekhawatiran pasar terhadap inflasi yang dapat memicu bank sentral memperketat kebijakan moneternya.

Berdasarkan data Bloomberg pada Jumat (14/5/2021), harga minyak West Texas Intermediate (WTI) sempat terpantau turun 4 sen pada US$63,78 per barel. Sementara itu, minyak jenis Brent kontrak Juni 2021 terpantau turun 0,1 persen pada posisi US$66,97 per barel setelah anjlok 3,3 persen pada Kamis kemarin.

Harga minyak jenis WTI diperdagangkan di dekat level US$64 per barel setelah anjlok 3,4 persen pada Kamis kemarin, atau penurunan terbesar sejak 5 April lalu.

Sepanjang pekan ini, harga minyak dunia telah turun 1,7 persen meskipun International Energy Agency (IEA) menyatakan konsumsi minyak dunia saat ini telah menghabiskan sebagian besar surplus pasokan yang sempat menumpuk pada masa awal pandemi virus corona.

Adapun, reli harga minyak dunia mulai tersendat sejak awal Maret lalu setelah mengawali tahun 2021 dengan hasil positif. Harga bahan-bahan baku lainnya juga mengalami koreksi pada hari kamis seiring dengan kenaikan inflasi yang menimbulkan kekhawatiran terhadap pengetatan kebijakan moneter oleh The Fed.

Sementara itu, pemulihan permintaan minyak juga masih dibayangi oleh sejumlah tanda tanya. Di AS, Presiden Joe Biden mengumumkan warga yang telah divaksin penuh kini diperbolehkan tidak menggunakan masker pada beberapa kondisi.

Di sisi lain, Jepang mengindikasikan adanya perpanjangan pembatasan pergerakan menyusul lonjakan penyebaran virus corona yang belakangan terjadi.

Sementara itu, pemulihan permintaan di India mulai terlihat menyusul tiga tender pembelian minyak yang dilakukan oleh Indian Oil Corp. Tender tersebut mencakup pembelian minyak mentah selama dua bulan kedepan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harga minyak mentah harga minyak brent harga minyak mentah wti
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top