Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jalur Pipa AS Kembali Beroperasi, Begini Nasib Harga Minyak

Salah satu katalis penurunan harga adalah kembali beroperasinya jalur pipa Colonial setelah serangan siber pada Jumat pekan lalu.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 13 Mei 2021  |  08:54 WIB
Pemandangan pipa minyak di dekat pusat penyimpanan di Cushing, Oklahoma. - - Bloomberg.
Pemandangan pipa minyak di dekat pusat penyimpanan di Cushing, Oklahoma. - - Bloomberg.

Bisnis.com, JAKARTA – Harga minyak dunia terkoreksi setelah menguat selama empat hari beruntun seiring dengan kembali beroperasinya jalur-jalur pipa di Amerika Serikat.

Berdasarkan data Bloomberg pada Kamis (13/5/2021), harga minyak West Texas Intermediate (WTI) sempat terpantau turun 0,6 persen pada US$65,70 per barel. Sementara itu, minyak jenis Brent kontrak Juni 2021 terpantau turun 0,6 persen pada posisi US$68,91 per barel setelah sempat menguji US$70 per barel.

Salah satu katalis penurunan harga adalah kembali beroperasinya jalur pipa Colonial setelah serangan siber pada Jumat pekan lalu. Jalur pipa tersebut menjadi sumber utama distribusi bahan bakar minyak di wilayah Pantai Timur AS.

Kembali beroperasinya jalur pipa ini juga akan mengurangi kekhawatiran masyarakat yang menggunakan kendaraan bermotor setelah aksi pembelian besar-besaran yang menghabiskan persediaan sejumlah stasiun pengisian bahan bakar.

Data dari Pemerintah AS menunjukkan jumlah cadangan minyak mentah domestik turun ke level terendahnya sejak Februari pada pekan lalu, yang semakin memperkuat tanda-tanda terjadinya rebalancing di pasar global.

Sementara itu, pada Rabu kemarin, International Energy Agency (IEA) mengatakan konsumsi minyak dunia saat ini telah menghabiskan sebagian besar surplus pasokan yang sempat menumpuk pada masa awal pandemic virus corona.

Adapun, harga minyak mengikuti tren positif komoditas lainnya seiring dengan keyakinan investor terhadap pemulihan ekonomi global yang akan meningkatkan konsumsi energi. Selain itu, proses vaksinasi di AS, Eropa, dan China berimbas pada berkurangnya kebijakan pembatasan social, yang memicu pemulihan mobilitas.

Meski demikian, lonjakan penyebaran virus corona di sejumlah wilayah AS, termasuk India, membuat outlook global minyak rumit.

Seiring dengan perbaikan konsumsi minyak, kenaikan harga, dan penurunan persediaan, Organization of Petroleum Exporting Countries (OPEC) dan sekutunya atau OPEC+ telah berhati-hati dalam mengurangi kuota produksi yang dikeluarkan tahun lalu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak amerika serikat harga minyak mentah wti
Editor : M. Nurhadi Pratomo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top