Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

RS Mitra Keluarga (MIKA) Targetkan Pertumbuhan Double Digit Tahun Ini

Head of Investor Relation Mitra Keluarga Karyasehat Aditya Widjaja menuturkan target pertumbuhan kinerja perseroan pada 2021 ini masih sulit diprediksi akibat pandemi Covid-19.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 24 Maret 2021  |  07:31 WIB
RS Mitra Keluarga Bintaro - mika
RS Mitra Keluarga Bintaro - mika

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten Rumah Sakit, PT Mitra Keluarga Karyasehat Tbk. (MIKA) optimistis dapat mempertahankan pertumbuhan laba bersih dua digit pada 2021. Akuisisi rumah sakit dan pembangunan rumah sakit baru akan jadi motor utama.

Head of Investor Relation Mitra Keluarga Karyasehat Aditya Widjaja menuturkan target pertumbuhan kinerja perseroan pada 2021 ini masih sulit diprediksi akibat pandemi Covid-19.

"Khawatirnya sudah menetapkan target tapi tidak sampai, di masa-masa pandemi masih tinggi ketidakpastiannya. Namun, mempertahankan pertumbuhan double digit kami yakini masih bisa," jelasnya kepada Bisnis, Selasa (23/3/2021).

Dia menjelaskan kinerja pada 2021 masih akan sama dengan 2020. Pasalnya, tahun ini pandemi Covid-19 masih mendominasi, walaupun butuh waktu sampai Covid-19 benar-benar hilang.

Menurutnya, dengan digalakan vaksinasi Covid-19 setidaknya hingga Semester I/2020 masih akan banyak pasien Covid-19. Hal ini yang akan menjadi penggerak pertumbuhan emiten rumah sakit tersebut.

"Yang akan menjadi penggerak pada 2021 setidaknya setengah tahun ini didorong dari pasien Covid-19. Rumah Sakit kami semuanya menerima pasien Covid-19 dan di grup ada 4--5 RS yang terima Covid-19," paparnya.

Selain itu, perseroan juga tengah meningkatkan intensitas pelayanan dengan mendirikan klinik fertilitas Mitra Keluarga di daerah Kepala Gading. Klinik fertilitas ini dharapkan dapat meningkatkan pasien khusus kebutuhan tersebut.

Pada Februari 2021, emiten bersandi MIKA ini baru saja membuka rumah sakit ke-26 di Pondok Chandra Surabaya. RS ini pun diharapkan akan mulai berkontribusi terhadap pendapatan secara konsolidasi karena turut pula menerima pasien Covid-19.

"Saat ini kami juga masih dalam proses negosiasi ada 2 rumah sakit yang akan kami akuisisi, tempatnya ada di Jabodetabek dan Jawa Timur," imbuhnya.

Target akuisisi ini diharapkan dapat rampung pada akhir Semester I/2021 atau awal Semester II/2021. Dengan demikian, hasil akuisisi rumah sakit tersebut dapat turut menjadi pendapatan perseroan.

Pada 2020, laba bersih MIKA berhasil meningkat dua digit 15,28 persen menjadi Rp842,67 miliar. Dengan net profit margin yang juga meningkat menjadi 24,61 persen.

Berdasarkan laporan keuangan perseroan, perseroan mencatatkan pendapatan bersih sebesar Rp3,41 triliun pada 2020.

Pencapaian itu lebih tinggi 6,6 persen dibandingkan dengan pencapaian 2019 sebesar Rp3,2 triliun.

Adapun, kenaikan pendapatan MIKA didukung dari pos rawat inap yang tumbuh 13,4 persen secara year on year (yoy) menjadi Rp2,24 triliun, tetapi diimbangi oleh pos rawat jalan yang turun 4,1 persen yoy ke posisi Rp1,17 triliun.

Sejalan dengan kenaikan pendapatan, beban pokok pendapatan MIKA juta naik menjadi Rp1,72 triliun dibandingkan dengan tahun sebelumnya sebesar Rp1,67 triliun.

Dari itu, MIKA membukukan laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp841,67 miliar, tumbuh 15,2 persen daripada pencapaian 2019 sebesar Rp730 miliar.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rumah sakit mitra keluarga mitra keluarga karyasehat
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top