Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jasa Marga (JSMR) Targetkan Lepas Saham 3 Ruas Tol hingga Rp3 Triliun

Direktur Keuangan Jasa Marga Donny Arsal mengungkapkan perseroan menargetkan 2—3 perusahaan pemegang konsesi jalan tol di bawah Grup Jasa Marga untuk dilepas ke sovereign wealth fund (SWF) milik Indonesia.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 08 Maret 2021  |  13:55 WIB
Salah satu jembatan bentang panjang di jalan tol Cipularang, Jawa Barat. Jalan tol yang beroperasi sejak 2005 itu menjadi akses penting bagi konektivitas Jakarta-Bandung. - Jasa Marga
Salah satu jembatan bentang panjang di jalan tol Cipularang, Jawa Barat. Jalan tol yang beroperasi sejak 2005 itu menjadi akses penting bagi konektivitas Jakarta-Bandung. - Jasa Marga

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten operator jalan tol PT Jasa Marga (Persero) Tbk. menargetkan sebanyak 2-3 ruas jalan tol dapat dilepas dalam rangka recycling asset ke Indonesia Investment Authority (INA) tahun ini.

Direktur Keuangan Jasa Marga Donny Arsal mengungkapkan perseroan menargetkan 2—3 perusahaan pemegang konsesi jalan tol di bawah Grup Jasa Marga untuk dilepas ke sovereign wealth fund (SWF) milik Indonesia.

“Target kami tahun ini 2—3 perusahaan sebetulnya, dengan indikasi proceed Rp1,5 triliun—Rp3 triliun,” kata Donny, Senin (8/3/2021).

Untuk ruas jalan tol yang akan dilepas, lanjut Donny, perseroan menyerahkan seluruh pertimbangan dengan INA sesuai dengan profil risiko investor.

Adapun, emiten dengan kode saham JSMR itu memiliki 21 anak usaha pemegang konsesi jalan tol yang seluruhnya diklaim siap untuk dilakukan asset recycle.

Dari total 21 anak usaha itu, Donny menunjukkan sudah ada 18 ruas jalan tol yang telah dioperasikan baik secara penuh maupun sebagian. Dengan demikian, aset tersebut sudah melewati dua risiko utama yaitu risiko pembebasan lahan dan risiko konstruksi.

Sisa risiko untuk 18 aset jalan tol tersebut tinggal dari risiko tarif dan trafik. Donny mengingatkan untuk risiko tarif sudah terukut karena pemerintah melakukan penyesuaian tarif tol dalam dua tahun.

Sedangkan risiko trafik, walaupun sempat terdampak pandemi, namun memberikan potensi pemulihan seiring dengan status Indonesia sebagai negara berkembang.

“Di underlying asset sendiri ready sebenarnya. Tapi kita juga pilih untuk tahap awal ini aset-aset yang bisa dilakukan asset recycling. Aset-aset yang sudah kita siapkan ini bisa saja diganti dengan aset lainnya sesuai dengan risk appetite dari INA,” jelas Donny.

Adapun setidaknya ada 9 ruas jalan tol yang berpotensi dilepas JSMR ke INA yaitu ruas tol Medan-Kualanamu-Tebing TInggi, Jakarta Cikampek II Elevated, Semarang-Batang, Gempol-Pandaan, Pandaan-Malang, Gempol-Pasuruan, Balikpapan-Samarinda, Manado-Bitung, dan Bali Mandara.

Donny melanjutkan untuk tahun ini Jasa Marga menawarkan lebih dari 3 ruas kepada INA. Selanjutnya, INA akan melakukan kajian dan menentukan aset mana yang menarik untuk diserap.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jalan tol jasa marga SWF Indonesia
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top