Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indosat (ISAT) Siap Jual 4.000 Menara, Ini Alasannya!

Pada 2019, Indosat (ISAT) melakukan penjualan 3.100 menara senilai Rp6,39 triliun. Rencananya, perusahaan akan menjual llagi 4.000 menara.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 19 Februari 2021  |  19:53 WIB
Logo Indosat Ooredoo di kantor pusat PT Indosat Tbk. - Indosat
Logo Indosat Ooredoo di kantor pusat PT Indosat Tbk. - Indosat

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten telekomunikasi PT Indosat Tbk. (ISAT) menjelaskan penjualan menara sebanyak 4.000 unit sebagai bagian dari upaya meningkatkan kinerja perusahaan pada 2021.

Chief Operation Officer Indosat Ooredoo Vikram Sinha menuturkan penjualan menara sudah dilakukan sejak 2019 sebagai bagian dari normalisasi perseroan untuk dapat meningkatkan kinerja sekaligus menurunkan biaya.

"Kalau lihat di 2019 kami menjual sejumlah menara ketika sudah dinormalisasi hal-hal tersebut, kami ada peningkatan signifikan terhadap pengurangan biaya, inilah yang direfleksikan dalam kinerja kami menjadi meningkat," ujarnya, Jumat (19/2/2021).

Penjualan menara merupakan bagian dari upaya normalisasi dengan penjualan menara yang dilakukan untuk meningkatkan kinerja dan telah terjadi peningkatan signifikan pada periode sebelumnya.

"Mengenai penjualan menara pada tahun ini masih terlalu dini untuk bisa menyampaikan, karena kami baru saja memulai prosesnya, di saat ini masih terlalu awal untuk membahas mengenai itu," urainya.

Kendati demikian, penjualan menara ini merupakan bagian dari strategi untuk rebound dan peningkatan kinerja sepanjang 3 tahun, sejalan dengan berbagai kegiatan.

Emiten bersandi ISAT ini menjajaki penjualan 4.000 menara milik perseroan. Vikram menegaskan 5G merupakan investasi yang sangat penting di industri telekomunikasi.

Selama enam kuartal terakhir, Indosat menggenjot penggelaran jaringan, termasuk penggelaran serat optik, agar layanan yang diberikan makin prima sekaligus mempersiapkan diri dalam menyambut 5G.

“Kami juga bekerja dengan ketat dan dekat dengan regulasi serta mempersiapkan infrastruktur yang diberikan. Kami memiliki fokus yang sangat tinggi tehadap persiapan jaringan 5G,” katanya.

Dia juga mengatakan bahwa manfaat investasi 5G akan makin terasa saat ekosistem 5G sudah siap. Indosat terus menjalin komunikasi dengan regulator untuk melihat peta jalan frekuensi untuk 5G.

Chief Legal & Regulatory Officer Indosat Natasha Nababan menyampaikan perusahaan akan menjajaki penjualan sebanyak kurang lebih 4.000 menara. Saat ini, Indosat baru dalam tahap awal penjajakan transaksi.

"Namun, apabila transaksi tersebut terjadi, maka akan menjadi transaksi material di bawah peraturan OJK yang berlaku," paparnya dalam keterbukaan informasi.

Sebelumnya, ISAT mengklaim infrastruktur jaringan telekomunikasi yang telah dibangun selama ini, hakikatnya sudah siap untuk mendukung pergelaran 5G. Pada 2019, ISAT melakukan penjualan 3.100 menara dan perusahaan memeroleh Rp6,39 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indosat Kinerja Emiten menara indosat ooredoo
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top