Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Setelah Memanas 7 Pekan, Harga Minyak Tergelincir Minggu Ini

Harga minyak turun untuk minggu pertama sejak Oktober karena mutasi virus corona baru menyebar ke seluruh dunia dan menimbulkan risiko terhadap permintaan energi setelah penguncian yang lebih ketat.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 25 Desember 2020  |  07:10 WIB
Ilustrasi. Kapal tanker pengangkut minyak. - Bloomberg
Ilustrasi. Kapal tanker pengangkut minyak. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Harga minyak pada pekan ini mengalami koreksi, setelah reli dalam 7 pekan berturut-turut, akibat mengganasnya mutasi virus corona.

Mengutip Bloomberg, harga minyak turun untuk minggu pertama sejak Oktober karena mutasi virus corona baru menyebar ke seluruh dunia dan menimbulkan risiko terhadap permintaan energi setelah penguncian yang lebih ketat.

Harga minyak WTI di New York turun 1,8 persen minggu ini, namun ditutup pada hari Kamis (24/12/2020) seiring dengan ekuitas menguat setelah Inggris meraih kesepakatan perdagangan bersejarah dengan Uni Eropa.

Pembatasan yang lebih ketat diperluas ke sebagian besar Inggris untuk menahan jenis baru Covid-19, dan China mengatakan akan menghentikan penerbangan ke dan dari Inggris. Sekelompok infeksi di Sydney sedang berkembang dan di AS, rawat inap di Kota New York sedang tertinggi sejak Mei.

“Setiap kemunduran dalam memerangi pandemi akan berujung kepada aksi jual, seperti yang kita lihat minggu ini,” kata John Kilduff, mitra di Again Capital LLC.

"Permintaan pada awal Januari tampak goyah, terutama jika lebih banyak penguncian menghadang, yang semakin mungkin terjadi jika lonjakan kasus virus pasca-Natal terwujud."

Setelah berjalan tujuh kali keuntungan mingguan yang didorong oleh euforia atas serangkaian terobosan vaksin, kelemahan minyak menunjuk pada kekhawatiran tentang berapa lama waktu yang dibutuhkan vaksin untuk diluncurkan dan dampaknya pada konsumsi energi. Pada saat yang sama, aliansi OPEC + berencana menambah pasokan kembali ke pasar tahun depan, faktor risiko lainnya.

"Perkiraan kami adalah ada lebih banyak risiko penurunan ke depan daripada penurunan harga pasar energi," kata Tariq Zahir, anggota pengelola program makro global di Tyche Capital Advisors LLC.

"Kami telah melihat revisi turun untuk permintaan minyak yang akan dilakukan tahun depan dan dengan OPEC ingin mulai menambah produksi," permintaan dapat melemah lebih lanjut.

Anggota parlemen AS masih dalam pembahasan RUU stimulus. Partai Republik memblokir upaya Demokrat untuk memenuhi permintaan Presiden Donald Trump untuk membayar sebagian besar orang Amerika $ 2.000 untuk membantu mengatasi pandemi.

Pada penutupan perdagangan Kamis (24/12/2020), harga minyak West Texas Intermediate untuk pengiriman Februari naik 11 sen menjadi menetap di US$48,23 per barel di New York Mercantile Exchange.

Harga minyak Brent untuk pengiriman Februari naik tipis 9 sen menjadi mengakhiri sesi di level US$51,29 per barel di ICE Futures Europe exchange. Baik WTI maupun Brent tidak akan diperdagangkan pada hari Jumat karena liburan Natal

Kurva minyak berjangka juga melemah. Rentang waktu cepat Brent berada di contango, struktur pasar bearish di mana harga jangka pendek lebih murah daripada harga di kemudian hari. Penyebarannya terbelakang di awal bulan.

Sementara itu, Presiden AS Donald Trump meningkatkan ketegangan geopolitik di Timur Tengah, menuduh Iran bertanggung jawab atas serangan roket di dekat kedutaan AS di Baghdad pada hari Minggu.

“Beberapa nasihat kesehatan yang bersahabat untuk Iran: Jika satu orang Amerika terbunuh, saya akan meminta pertanggungjawaban Iran. Pikirkan baik-baik, ”katanya dalam tweet.

Kementerian Luar Negeri Republik Islam mengatakan klaim itu tidak berdasar. Menteri perminyakan negara itu mengatakan pekan lalu bahwa Iran berencana untuk menggandakan produksinya pada 2021, yang akan berbenturan dengan upaya OPEC + untuk secara bertahap meningkatkan pasokan tanpa membanjiri pasar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak Virus Corona harga minyak mentah wti

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top