Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cadangan AS Menyusut, Harga Minyak Global Memanas

Pada perdagangan Kamis (24/12/2020) pukul 10.40 WIB, harga minyak WTI kontrak Februari 2021 naik 0,25 persen atau 0,12 poin menjadi US$48,24 per barel.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 24 Desember 2020  |  11:02 WIB
Tempat penyimpanan minyak di Pelabuhan Richmond in Richmond, California -  Bloomberg / David Paul Morris
Tempat penyimpanan minyak di Pelabuhan Richmond in Richmond, California - Bloomberg / David Paul Morris

Bisnis.com, JAKARTA - Harga minyak berpeluang menguat seiring dengan berkurangnya data cadangan Amerika Serikat dan ekspektasi stimulus ekonomi.

Pada perdagangan Kamis (24/12/2020) pukul 10.40 WIB, harga minyak WTI kontrak Februari 2021 naik 0,25 persen atau 0,12 poin menjadi US$48,24 per barel. Harga minyak Brent kontrak Februari 2021 juga meningkat 0,35 persen atau 0,18 poin menuju US$51,38 per barel.

Analis Monex Investindo Futures Faisyal menyampaikan harga minyak berpeluang untuk bergerak naik dalam jangka pendek di tengah sentimen turunnya cadangan minyak mentah AS dalam laporan Energy Information Administration (EIA) semalam.

"Sentimen lainnya yang berpeluang memicu kenaikan harga minyak adalah sedang melemahnya dolar AS di tengah menguatnya harapan pasar terhadap stimulus di AS serta optimisme akan tercapainya kesepakatan dagang Brexit," paparnya dalam publikasi riset, Kamis (24/12/2020).

Namun demikian, kenaikan harga minyak berpeluang terbatas jika pasar mempertimbangkan peningkatan aktivitas rig dalam laporan Baker Hughes. Kenaikan jumlah rig aktif menandakan adanya potensi peningkatan produksi.

Potensi Pergerakan harga minyak WTI berpeluang dibeli dalam jangka pendek selama harga bergerak di atas level support di US$47,70 karena berpotensi naik untuk menguji level resisten di US$48,80.

Namun, jika bergerak turun hingga menembus ke bawah level US$47,70, maka harga minyak berpeluang untuk dijual karena berpotensi turun lebih lanjut menargetkan support selanjutnya di US$47,00.

Level support : 47.70 - 47.00 - 46.00
Level resisten : 48.80 - 49.50 - 50.50


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak stimulus harga minyak mentah wti
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top