Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Varian Baru Virus Corona Bikin Ngeri, IHSG Jeblok Lebih dari 2 Persen

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) anjlok lebih dari 2 persen pada perdagangan hari ini, Selasa (22/12/2020). Indeks jeblok seiring dengan sentimen negatif di pasar saham akibat penemuan varian baru virus corona di Inggris.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 22 Desember 2020  |  15:06 WIB
Karyawan beraktifitas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis (10/9/2020).  Bisnis - Himawan L Nugraha
Karyawan beraktifitas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis (10/9/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) anjlok lebih dari 2 persen pada perdagangan hari ini, Selasa (22/12/2020). IHSG anjlok menyusul ketakutan pelaku pasar terkait penemuan varian baru virus corona di Inggris yang disebut menyebar lebih cepat.

Berdasarkan data Bloomberg, IHSG ditutup melemah 142,33 poin atau 2,31 persen ke level 6.023,28. Indeks dibuka di level 6.146,65 dan bergerak di rentang 6.010,21 hingga 6.176,46.

Kejatuhan IHSG dimulai saat sesi kedua berlangsung. Pada pukul 13.36 WIB, IHSG anjlok 1,79 persen atau 110,23 poin menjadi 6.055,39. Pada akhir sesi I, indeks juga melemah cukup dalam sebesar 0,84 persen.

Pada penutupan perdagangan hari ini, sebanyak 116 saham menguat, 401 saham melemah, dan 192 saham stagnan. Secara sektoral,sseluruh sektor melemah yang mana sektor infrastruktur  anjlok paling dalam sebesar 3,84 persen.

Saham-saham berkapitaliasi jumbo alias big caps juga rontok. Saham PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk. dan PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. menjadi saham yang memimpin pergerakan IHSG di zona merah. Saham TLKM anjlok 4,58 persen sedangkan saham BMRI melorot 4,48 persen.

Total perdagangan saham mencapai 27,76 miliar lembar dengan nilai transaksi Rp20,40 triliun. Investor asing mencatat net sell atau aksi jual bersih senilai Rp688 miliar di pasar reguler. 

Di kawasan Asia, bursa saham kompak tersungkur. Indeks Topix di Jepang dan Hang Seng di Hong Kong terpantau melemah, masing-masing 1,56 persen dan 0,8 persen. Sementara itu, indeks Kospi Korea Selatan melemah 1,62 persen.

Sebagian besar saham Asia merosot sejak varian baru virus corona di Inggris muncul sehingga menimbulkan kekhawatiran baru saat proses vaksinasi di beberapa justru telah dimulai. Varian virus baru juga telah memicu gelombang lockdown dan pembatasan perjalanan.

Strain baru virus corona diidentifikasi di tenggara Inggris pada September dan telah menyebar di daerah itu sejak saat itu, demikian pernyataan seorang pejabat WHO.

“Apa yang kami pahami adalah bahwa virus tersebut telah meningkatkan penularan, dalam hal kemampuannya untuk menyebar,” kata Maria Van Kerkhove, kepala teknis WHO untuk Covid-19 dilansir dari Aljazeera.

Steven Wieting, kepala strategi investasi di Citigroup Private Bank, dalam sebuah wawancara di Bloomberg Television mengatakan apa yang terjadi Inggris adalah hal yang menakutkan bagi pasar sehingga mendorong aksi ambil untung.

"Tapi kedatangan vaksin harus menjadi game changer dalam jangka panjang,"katanya seperti dikutip dari Bloomberg.

Analis Binaartha Sekuritas Muhammad  Nafan Aji Gusta Utama mengatakan bahwa pergerakan IHSG kali ini dibebankan oleh sikap pasar yang cenderung bersikap hati-hati menanti keputusan reshuffle kabinet menteri.

Untuk diketahui, Presiden Joko  Widodo (Jokowi) dikabarkan akan mengumumkan calon menteri barunya, Selasa (22/12/2020). Rencana ini sekaligus mengakhiri spekulasi soal kepastian waktu pengumuman reshuffle kabinet yang berhembus kencang belakangan ini.

Isu perombakan kabinet kian menguat  seiring dengan adanya dua pos kosong menteri di Kabinet Jokowi-Ma'ruf yaitu Menteri Sosial dan Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP).

“IHSG ditekan pasar yang wait  and see reshuffle kabinet,” ujar Nafan kepada Bisnis, Selasa (22/12/2020).


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG rekomendasi saham Virus Corona
Editor : Rivki Maulana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top