Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Setelah Rights Issue, BRMS Pacu Proyek Emas dan Perak

BRMS sudah sudah mendapatkan restu melakukan rights issue dalam rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) pada Rabu (11/11/2020) di Jakarta.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 12 November 2020  |  08:05 WIB
Fasilitas pengolahan bijih emas PT Bumi Resources Minerals Tbk. (BRMS). - Istimewa
Fasilitas pengolahan bijih emas PT Bumi Resources Minerals Tbk. (BRMS). - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Anak usaha PT Bumi Resources Tbk. di bidang pertambangan logam, PT Bumi Resources Minerals Tbk. (BRMS), siap memacu operasional setelah melakukan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) atau rights issue.

BRMS sudah sudah mendapatkan restu melakukan rights issue dalam rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) pada Rabu (11/11/2020) di Jakarta.

Direktur dan Investor Relations Bumi Resources Minerals Herwin Hidayat menjelaskan bahwa lebih dari 99 persen pemegang saham (atau perwakilannya) yang terdaftar dan hadir dalam RUPSLB telah menyetujui rencana perseroan untuk menerbitkan sebanyak-banyaknya 24 miliar saham baru Seri B dan sebanyak-banyaknya 24,5 miliar saham baru untuk waran seri II, tergantung dari pelaksanaannya.

"Seluruh dana yang dihimpun dari aksi tersebut akan digunakan BRMS untuk pengembangan usaha, pelunasan tagihan, dan pembiataan modal kerja," paparnya dalam keterangan resmi.

Pengembangan usaha itu meliputi pembangunan pabrik emas dan perak kapasitas produksi 4.000 ton per hari di Palu, pembangunan fasilitas pendukung tambahan, pembelian peralatan penambangan, dan pengeboran detail terkait penambahan cadangan bijih emas dan perak di Palu, serta penambahan cadangan bijih tembaga, emas, dan perak di Gorontalo.

Selain itu, dana akan digunakan pelunasan tagihan usaha terkait pelaksanaan konstruksi pabrik pengolahan bijih emas dan perak dengan kapasitas produksi 500 ton per hari dari kegiatan operasi prospek River Reef di Palu dan pengembangan prospek bijih emas dan perak di Motomboto, Gorontalo yang telah dibayarkan oleh induk usaha, PT Bumi Resources, Tbk (BUMI).

Kemudian, dana juga akan digunakan untuk pembiayaan modal kerja untuk kegiatan operasional terkait dengan proyek tambang emas dan perak yang dioperasikan oleh PT Citra Palu Minerals dan proyek tambang tembaga, emas dan perak yang dioperasikan oleh PT Gorontalo Minerals.

Adapun, pembangunan dua tambahan pabrik pengolahan bijih emas dengan kapasitas yang lebih besar akan berdampak terhadap peningkatan produksi emas, kenaikan penjualan, dan kenaikan laba perusahaan.

Tidak hanya itu, pekerjaan pengeboran dalam usaha untuk menambah jumlah cadangan dan sumber daya bijih emas menggunakan dana hasil rights issue itu diharapkan dapat berdampak terhadap umur tambang produktif yang semakin panjang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

right issue Grup Bakrie bumi resources minerals
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top