Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sambut Keberhasilan Vaksin Corona, Bursa Asia Meriah

Mayoritas bursa saham di Asia mengalami penguatan seiring dengan progres vaksin Covid-19.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 10 November 2020  |  08:51 WIB
Bursa Asia -  Bloomberg.
Bursa Asia - Bloomberg.

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Asia meningkat lebih tinggi pada Selasa setelah hasil yang menjanjikan dari studi vaksin virus corona skala besar.

Mengutip Bloomberg, saham naik di Jepang dan Australia, dan sedikit berubah di Korea Selatan. Futures S&P 500 berfluktuasi dan kontrak Eropa turun.

S&P 500 berjangka turun 0,1% pada pukul 8.20  WIB, Indeks Topix naik 1,6%, Indeks S & P / ASX 200 naik 1,7%, Indeks berjangka Hang Seng naik 1,9%.

Namun demikian, Kekhawatiran tentang paket stimulus fiskal AS yang lebih kecil, melonjaknya kasus virus corona, dan tantangan masa transisi merespons hasil pemilu AS terus menghambat prospek saham.

S&P 500 ditutup pada level tertinggi dua bulan pada hari Senin di tengah berita penembakan virus corona dikembangkan oleh Pfizer Inc. dan BioNTech SE mencegah lebih dari 90% infeksi.

Investor menarik diri dari aset defensif dan mengalirkan uang tunai ke pasar yang terkait erat dengan pertumbuhan ekonomi. Pakar penyakit menular terkemuka di AS, Anthony Fauci, mengatakan suntikan yang dikembangkan oleh Pfizer akan memiliki "dampak besar" pada semua yang akan lakukan terkait Covid-19 di masa mendatang.

“Setelah Pilpres AS, fundamental pasar yang mendasar kembali menjadi fokus dan berita vaksin terbaru menunjukkan 'kembali ke normalitas' menjadi sentimen baru,” kata Seema Shah, kepala strategi di Principal Global Investors.

"Sentimen pasar mungkin berada di tahap awal ledakan energi positif."

Berita tentang potensi keberhasilan vaksin datang ketika AS melampaui 10 juta kasus Covid-19 pada hari Senin dan tampaknya siap untuk mencapai rekor rawat inap akhir pekan ini.

Presiden terpilih Joe Biden memperingatkan negara itu menghadapi "musim dingin yang gelap" dan mengumumkan satuan tugas virus korona baru ketika tim transisinya berupaya memenuhi janji kampanye untuk menahan wabah.

Federal Reserve memperingatkan bahwa harga aset di pasar-pasar utama dapat terpukul jika dampak ekonomi pandemi virus korona memburuk dalam beberapa bulan mendatang.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bursa Asia Vaksin Pilpres AS 2020
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top