Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

MNC Investama (BHIT) Optimis Rencana Restrukturisasi Utang Bakal Mulus

Hampir 70 persen pemegang obligasi global MNC Investama (BHIT) telah menyataka setuju untuk mengkonversi utang menjadi saham.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 18 Agustus 2020  |  22:26 WIB
Executive Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibja. Bisnis - Himawan L Nugraha
Executive Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibja. Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA — PT MNC Investama Tbk. (BHIT) optimistis rencana restrukturisasi obligasi berdenominasi dolar Amerika Serikat senilai US$231 juta bakal berjalan mulus.

Direktur Utama MNC Investama Darma Putra mengatakan sejauh ini mereka telah beberapa kali menggelar dialog dengan para pemegang obligasi tersebut dan menurutnya hampir 70 persen telah menyetujui.

“Kita sudah bicara dengan pemegang obligasi, hampir US$150 sudah disepakati [untuk konversi] berarti itu sekitar 70 persenan. Semua kelihatannya hampir mendekat,” ujarnya saat paparan publik, Selasa (18/8/2020).

Darma menargetkan untuk mendapat persetujuan sekitar 5 persen lagi dari total obligasi. Dia meyakini kesepakatan dengan para pemegang obligasi akan segera tercapai dalam waktu dekat.

“Nanti tinggal menentukan harga sahamnya aja. Sekarang harga saham BHIT kan Rp50, book value kita 200, kita cari harga yang paling bisa diterima,” imbuh Darma

Menurutnya, dengan konversi obligasi menjadi saham tersebut, kewajiban utang perseroan akan menyusut secara signifikan. Dia mengharapkan hal ini juga dapat mengerek harga saham perseroan yang saat ini berada di level Rp50 per saham.

Darma menilai posisi utang yang terbilang besar menjadi salah satu faktor yang membuat persepsi pasar terhadap perseroan kurang baik sehingga harga saham BHIT terpaksa “nyangkut” di level Rp50 per saham.

“Padahal book value kita per 31 Desember 2019 itu sekitar 200, tapi mungkin orang masih lihat utang MNC Group di level sangat tinggi.[…] Kita juga nggak tahu kenapa diasumsikan tinggi padahal debt to equity ratio kita rendah di 0,53x,” tutur Darma.

Sebelumnya, berdasarkan pemberitaan Bloomberg pada Selasa (23/6/2020), Group Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo memperkirakan sebagian dari total obligasi senilai US$231 juta yang diterbitkan sudah dapat dibeli pada Oktober mendatang.

“Dengan pandemi virus corona, harga obligasi berdenominasi dolar AS mengalami penurunan. Kami belum membicarakan ini dengan para pemegang obligasi, tetapi kami mungkin dapat membeli kembali sebagian obligasi pada harga yang disepakati, karena melakukan buyback 100 persen hampir tidak mungkin,” jelasnya.

Dana untuk melakukan buyback  kemungkinan akan berasal dari para pemegang saham atau melalui capital call. Hary mengatakan, pada pembicaraan tingkat awal, sekitar 60 persen hingga 70 persen pemilik saham menyatakan dukungannya terhadap rencana ini.

Selain itu, MNC juga berupaya mengurangi paparan negatif utang-utang ini pada anak usaha. Sebelumnya, MNC juga telah berusaha untuk melakukan penundaan pembayaran utang dari obligasi ini. 

Hary melanjutkan, pihaknya telah merencanakan sejumlah penyesuaian untuk menghadapi pandemi virus corona serta menghentikan kegiatan investasi baru. Menurutnya, struktur modal yang kuat amat penting untuk menghadapi kondisi ketidakpastian seperti sekarang.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi mnc mnc investama
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top