Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pasar Asia Pantau Stimulus AS, Bursa Kospi Menguat 1,4 Persen

Bursa Asia cenderung ditutup vervariasi pada siang ini seiring dengan langkah investor yang menyorot perkembangan stimulus dari Amerika Serikat.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 05 Agustus 2020  |  14:19 WIB
Bursa Asia -  Bloomberg.
Bursa Asia - Bloomberg.

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa Asia menutup perdagangan hari ini dengan hasil variatif seiring dengan sikap investor yang terus memantau pembahasan paket stimulus baru dari Amerika Serikat.

Dilansir dari Bloomberg pada Rabu (5/8/2020), indeks Topix Jepang yang dibuka di zona merah pagi tadi sedikit pulih dan ditutup dengan koreksi tipis 0,04 persen di level 1.554,71. Indeks S&P/ASX 200 Australia juga ditutup menurun 0,6 persen di level 6.001,30.

Di sisi lain, bursa Kospi Korea Selatan mampu melanjutkan penguatan dan dtutup di level 2.311,86 atau menguat 1,4 persen. Sementara indeks Hang Seng Hong Kong terpantau naik 0,27 persen ke 25.014,69 dan bursa Shanghai Composite China menguat tipis 0,01 persen ke level 3.372,14.

Pada perdagangan hari ini, perhatian investor tertuju pada pembahasan paket stimulus baru di Amerika Serikat untuk melawan dampak negatif pandemi virus corona dari sisi ekonomi. Saat ini, para politisi dari Partai Demokrat dan Partai Republika masih terus berupaya mencapai kata sepakat.

Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan, kesepakatan paket insentif tersebut akan dikeluarkan pada akhir minggu ini.

Sementara itu, pemerintah China dan AS berencana untuk mengkaji ulang kesepakatan dagang yang dilakukan kedua pihak pada pertengahan Agustus mendatang. Hal tersebut dilakukan ditengah memanasnya hubungan antara kedua negara tersebut.

Sementara itu, Chief Investment officer Spotlight Asset Group Shana Sissel mengatakan hasil pengkajian ulang perjanjian dagang akan memainkan peranan penting dalam pergerakan pasar. Pasalnya, China belum dapat memenuhi syarat-syarat dan klausul dalam perjanjian dagang bagian pertama antara kedua negara.

Di sisi lain, negara bagian California di Amerika Serikat melaporkan penambahan jumlah kasus positif virus corona terkecil sejak Juni lalu. Perlambatan juga terjadi di Florida dan Arizona, sementara negara-negara Eropa seperti Jerman, Polandia, dan Belanda melaporkan kenaikan jumlah kasus positif.

“Secara luas, saat ini harga saham tidak dapat dikatakan murah. Kami merekomendasikan konsolidasi atau pembalikan harga karena saat ini nilainya sudah terlalu tinggi,” jelas Michael Cuggino, Presiden Permanent Portfolio Family of Funds.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bursa Asia bursa global stimulus as
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top