Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rekor Harga Emas Hampir Jebol, Saham Emiten Emas Malah Tumbang

Enam saham pertambangan emas sampai dengan pukul 14.23 WIB terpantau turun 2,51 persen hingga 4,92 persen
Rivki Maulana
Rivki Maulana - Bisnis.com 03 Agustus 2020  |  14:33 WIB
Emas batangan cetakan PT Aneka Tambang Tbk. Harga emas 24 karat Antam dalam sepekan terakhir mengalami lonjakan hingga menyentuh hampir Rp1 juta per gram. - logammulia.com
Emas batangan cetakan PT Aneka Tambang Tbk. Harga emas 24 karat Antam dalam sepekan terakhir mengalami lonjakan hingga menyentuh hampir Rp1 juta per gram. - logammulia.com

Bisnis.com, JAKARTA - Harga emas dunia yang terus menguntit untuk bisa membobol level US$2.000 per troy ounce tidak lantas membuat saham-saham pertambangan terkena sentimen positif. Enam saham emiten emas di Bursa Efek Indonesia (BEI) kompak tersungkur ke zona merah.

Berdasarkan data Bloomberg, hingga pukul 14.01 WIB, harga emas berjangka Comex untuk kontrak Desember 2020 naik 0,28 persen ke posisi 1.991,4 per troy ounce. Adapun harga emas di pasar spot dibuka menguat US$1.988 per troy ounce sebelum lungsur ke posisi US$1.973,31 pada pukul 14.17 WIB.

Harga emas melonjak 11 persen pada bulan Juli, kenaikan bulanan terbesar sejak 2012, menyusul penurunan dolar AS dan rekor rendahnya imbal hasil riil AS. Analis Commonwealth Bank of Australia, Vivek Dhar mengatakan penurunan imbal hasil riil obligasi 10 tahun AS menjadi pendorong paling penting dalam pergerakan emas karena keduanya berbanding terbalik.

"Permintaan safe haven terutama mencerminkan kekhawatiran pertumbuhan global terkait dengan meningkatnya kasus Covid-19 di seluruh dunia dan meningkatkan ketegangan AS-China,” ujar Dhar, seperti dikutip Bloomberg.

Sementara itu, enam saham pertambangan emas sampai dengan pukul 14.23 WIB terpantau turun 2,51 persen hingga 4,92 persen. Saham PT United Tractors Tbk. tercatat turun 4,68 persen ke posisi 20.350. Saham Berkode UNTR dibuka di posisi 21.500 dan bergerak di rentang 19.875-21.600.

Adapun pergerakan lima saham emiten emas lainnya sebagai berikut :

  • Saham PT Aneka Tambang Tbk. (ANTM) turun 4,11 persen
  • Saham PT J Resources Asia Pasifik Tbk (PSAB) turun 3,85 persen
  • Saham PT Wilton Makmur Indonesia Tbk. (SQMI) turun 3,57 persen
  • Saham PT Hartadinata Abadi Tbk. (HRTA) turun 3,42 persen
  • Saham PT Merdeka Copper Gold Tbk. (MDKA) turun 2,51 persen.

Secara umum, penurunan saham-saham emiten emas sejalan dengan tren pelemahan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG). Hingga sesi pertama berakhir, IHSG turun 2,57 persen ke level 5.017,362 setelah bergerak di rentang 4.928,47 - 5.157,27. Sebanyak 407 saham terkoreksi, 43 menguat, dan 118 stagnan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Harga Emas Hari Ini
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top