Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penutupan Bursa Asia, Indeks Topix Jepang Anjlok 1,28 Persen

Pada perdagangan hari ini, investor mencermati tanda-tanda perlambatan ekonomi yang mungkin muncul karena kembali merebaknya pandemi virus corona beberapa hari belakangan.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 29 Juli 2020  |  14:20 WIB
Tokyo Stock Exchange. - Bloomberg
Tokyo Stock Exchange. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Asia melanjutkan pergerakan variatifnya seiring dengan perhatian pasar yang menunggu hasil pertemuan rutin bank sentral Amerika Serikat, The Federal Reserve (The Fed).

Dilansir dari Bloomberg pada Rabu (29/7/2020), indeks Kospi Korea Selatan bertahan di zona hijau dengan kenaikan 0,27 persen setelah sempat naik 0,3 persen pagi tadi. Penguatan juga terjadi pada indeks Hang Seng Hong Kong yang tumbuh 0,35 persen ke level 24.859,94 serta Shanghai Composite yang naik 2,03 persen di posisi 3.293,38.

Di sisi lain, pasar S&P/ASX 200 Australia terpantau melemah 0,23 persen ke posisi 6.006,4 setelah terpantau stagnan pada pembukaan perdagangan. Bursa Jepang juga menutup perdagangan dengan koreksi 1,28 persen di level 1.549,04 setelah lembaga pemeringkat Fitch Ratings menurunkan outlook utang Negeri Sakura tersebut menjadi negatif.

Pada perdagangan hari ini, investor mencermati tanda-tanda perlambatan ekonomi yang mungkin muncul karena kembali merebaknya pandemi virus corona beberapa hari belakangan. Penurunan keyakinan konsumen di AS menandakan terjadinya perlambatan pemulihan seiring dengan pembukaan kegiatan ekonomi yang tersendat di beberapa negara bagian.

Sementara itu, The Fed juga memperpanjang mayoritas program-program pinjamannya selama tiga bulan ke depan hingga akhir 2020. Para pelaku pasar mengantisipasi pernyataan dovish dari Gubernur The Fed, Jerome Powell.

"Saat ini ada dukungan yang cukup baik dari pasar maupun secara fiskal dan moneter yang menjaga kondisi saat ini. Namun, kami melihat pada kondisi saat ini akan cukup sulit untuk terjadi kemajuan yang berarti," jelas Chief Investment Strategist PNC Financial Services Group, Amanda Agati.

Selain itu, sejumlah perusahaan besar akan mengumumkan laporan keuangannya pada beberapa hari ke depan Rio Tinto dan Barclays akan merilis laporannya pada hari Rabu, disusul dengan Apple, Amazon.com, Alphabet, Credit Suisse, Samsung dan L’Oreal pada Kamis mendatang serta Chevron dan Caterpillar untuk hari Jumat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bursa Asia Kebijakan The Fed
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top