Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Laba Kino Indonesia (KINO) Anjlok 67,5 Persen, Ini Penjelasan Manajemen

Direktur Keuangan Kino Indonesia Budi Muljono menyampaikan penurunan laba bersih di semester pertama terutama disebabkan pembelian dalam diskon dari Morinaga sebesar Rp264,21 miliar pada tahun 2019 silam.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 27 Juli 2020  |  18:30 WIB
Kino Indonesia - kino.co.id
Kino Indonesia - kino.co.id

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten konsumer PT Kino Indonesia Tbk. (KINO) menjelaskan besaran keuntungan pembelian saham Morinaga pada awal tahun 2019 berpengaruh besar pada kinerja laba bersih pada semester pertama tahun ini.

Direktur Keuangan Kino Indonesia Budi Muljono menyampaikan penurunan laba bersih di semester pertama terutama disebabkan pembelian dalam diskon dari Morinaga sebesar Rp264,21 miliar pada tahun 2019 silam.

“Sebetulnya (keuntungan pembelian saham) ini one-off gain dan untuk perbandingan yang setara (apple to apple), kita harus exclude angka ini dari laba semester satu tahun lalu sehingga perubahan laba adalah dari sekitar Rp96,7 miliar (semester I/2019) menjadi Rp117,7 miliar (semester I/2020) sehingga justru laba bersih kita seharusnya naik 21,7 persen meskipun ada penurunan penjualan,” ungkapnya kepada Bisnis, Senin (27/7/2020).

Sebagai gambaran, perseroan membukukan penjualan Rp2,19 triliun, menurun tipis 1,3 persen secara tahunan dibandingkan perolehan pada periode yang sama tahun sebelumnya yakni Rp2,22 triliun.

Adapun, laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk tergerus 67,52 persen year-on-year menjadi Rp118,64 miliar dari sebelumnya Rp365,29 miliar.

Di sisi lain, perseroan berhasil membalikkan posisi rugi menjadi laba kurs sebesar Rp2,48 miliar yang menurut Budi disebabkan oleh eksposur forex di satu periode tertentu.

Baginya, perseroan tetap mendorong agar lebih banyak terjadi ekspor sehingga dapat membantu devisa negara. Namun, di sisi lain, perseroan juga mempertebal kas dalam mata uang asing sehingga jika rupiah melemah, perseroan akan mendapatkan laba kurs. Akan tetapi, laba kurs dinilai bukan lah menjadi fokus perseroan saat ini, melainkan operasional yang lebih efektif dan efisien.

“Jika dilihat, laba kotor kami tetap mengalami peningkatan dari 45,7 persen menjadi 49,7 persen karena banyak efisiensi produksi yang kami lakukan. Hal ini memang sejalan dengan tujuan kami menjadi perusahaan yang makin profitable,” sambungnya.

Terakhir, Budi menjelaskan pada tahun lalu perseroan mendapat fasilitas pembiayaan dari beberapa bank untuk pembiayaan penambahan kapasitas produksi dan baru ditarik pada semester pertama tahun ini. Hal ini membuat pos liabilitas perseroan meningkat 28,63 persen jika dibandingkan dengan periode akhir tahun 2019.

Penambahan kapasitas tersebut diyakini akan memberikan dampak positif selama beberapa tahun ke depan dan akan membantu meningkatkan kinerja penjualan dan keuntungan bagi perseroan. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

laba bersih Kinerja Emiten kino indonesia
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top