Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Empat Tahun Ekspansi, Pengelola RS Mayapada (SRAJ) Rogoh Kocek Rp561 Miliar

Dana hasil penawaran umum dialokasikan untuk lime entitas berbeda Dana paling besar ditempatkan di PT. Nirmala Kencana Mas (NKM) sebesar Rp200 miliar. 
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 12 Juli 2020  |  16:42 WIB
Komisaris Mayapada Hospital Daniel Tjen (Kedua dari Kiri) berpose seusai RUPSLB Mayapada Hospital di Jakarta, Jumat (14/2/2020). - Ria Theresia Situmorang.
Komisaris Mayapada Hospital Daniel Tjen (Kedua dari Kiri) berpose seusai RUPSLB Mayapada Hospital di Jakarta, Jumat (14/2/2020). - Ria Theresia Situmorang.

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten rumah sakit PT Sejahteraraya Anugrahjaya Tbk. telah menggunakan dana hasil penawaran umum sebesar Rp561,68 miliar dalam empat tahn.

Emiten berkode saham SRAJ itu mengumpulkan dana penawaran umum sebesar Rp621,44 miliar pada November 2016. Dengan demikian sisa hasil dana penawaran umum menjadi Rp57,05 miliar atau 9,18 persen dari total dana hasil penawaran umum.

Melalui keterbukaan informasi, manajemen melaporkan sisa dana itu disimpan di 5 bank yang berbeda, antara lain Bank Mayapada, Bank Mandiri, dan Bank BCA.

Dari dana hasil penawaran umum, SRAJ membaginya lima entitas berbeda. Dana paling besar ditempatkan di PT. Nirmala Kencana Mas (NKM) sebesar Rp200 miliar. Lalu PT. Karya Kharisma Sentosa sebesar Rp118,87 miliar dan PT. Nusa Sejahtera Kharisma Rp125 miliar.

Belum lama ini, SRAJ dan NKM juga menandatangani perjanjian fasilitas kredit dengan Bank BNI sebesar Rp500 miliar. SRAJ mendapatkan Rp200 miliar sedangkan NKM senilai Rp300 miliar.

Fasilitas Kredit itu digunakan oleh perseroan untuk refinancing atas Pembiayaan Rumah Sakit Mayapada yang terletak Perumahan Modernland  dan Jalan Lebak Bulus I. Perseroan mendapatkan jangka waktu fasilitas kredit sepanjang 120 bulan terhitung dari sejak Juni 2020.

Adapun tingkat suku bunga atas fasilitas kredit itu mencapai 11 persen per tahun, tarif bunga dapat ditinjau ulang setiap saat dan disesuaikan dengan bunga kredit yang berlaku di BNI.

SRAJ menjaminkan fasilitas kredit pada pemberian jaminan tanah dan bangunan rumah sakit di Tangerang dan Lebak Bulus, Selain itu, menggunakan jaminan pribadi Sri Dato Tahir sebagai pemilik grup Mayapada.

“Transaksi Fasilitas Kredit dan pemberian jaminan antara Debitur dengan BNI merupakan transaksi material diatas 20 persen dari ekuitas namun tidak lebih dari 50 persen,” pungkas manajemen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mayapada hospital
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top