Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Uji Coba Vaksin Dorong Penguatan Bursa AS

Pada penutupan perdagangan Rabu (1/7/2020), Dow Jones berkurang -0,3 persen menjadi 25734,97, S&P 500 naik 0,5 persen menuju 3.115,86, dan NASDAQ tumbuh 0,95 persen menjadi 10.154,63.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 02 Juli 2020  |  05:47 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat mengalami peningkatan seiring dengan optimisme eksperimen vaksin virus Covid-19 yang memberikan hasil positif.

Pada penutupan perdagangan Rabu (1/7/2020), Dow Jones berkurang -0,3 persen menjadi 25734,97, S&P 500 naik 0,5 persen menuju 3.115,86, dan NASDAQ tumbuh 0,95 persen menjadi 10.154,63.

Kepala Riset Reliance Sekuritas Lanjar Nafi menyebutkan saham AS naik karena perkembangan vaksin positif dan data manufaktur yang lebih baik dari perkiraan membuat kekhawatiran atas lonjakan kasus virus corona.

S&P 500 naik untuk hari ketiga sementara Nasdaq Composite melonjak ke rekor sebagai uji coba awal percobaan dari Pfizer Inc. dan BioNtech SE menunjukkan vaksin itu aman dan mendorong pasien untuk memproduksi antibodi.

Sebelumnya Rabu, ekuitas keluar dari sesi tertinggi setelah California dan Arizona melaporkan peningkatan kasus virus harian terbesar mereka dan unit perawatan intensif Houston melebihi kapasitas penuh. FedEx Corp melonjak pada laba yang mengejutkan, sementara Boeing Co. dan Walgreens Boots Alliance Inc. membebani Dow Jones Industrial Average.

Para trader juga memantau risalah pertemuan Federal Reserve pada Juni yang mengungkapkan berbagai peserta melihat ekonomi membutuhkan dukungan "untuk beberapa waktu."

Pejabat Fed tidak menunjukkan kesiapan pada pertemuan Juni mereka untuk berkomitmen pada kontrol kurva hasil, tetapi memang memiliki keinginan untuk memberikan panduan lebih banyak dalam beberapa bulan mendatang tentang jalur suku bunga dan pembelian aset di masa depan.

Sementara itu, ukuran manufaktur yang diawasi ketat melonjak pada Juni ke level tertinggi dalam lebih dari setahun.

Dari pasar komoditas, OPEC memangkas produksi minyak ke level terendah sejak Perang Teluk pada tahun 1991, karena meningkatkan upaya untuk menghidupkan kembali pasar global di tengah kebangkitan virus corona yang mengancam permintaan lagi.

Arab Saudi dengan setia memberikan pembatasan tambahan yang dijanjikan pada bulan Juni, dan para penghambat, meskipun masih tertinggal dalam menerapkan pemotongan, meningkatkan kinerja mereka, menurut survei Bloomberg.

OPEC beserta sekutu mencapai rekor penurunan produksi sejak Mei, sehingga membantu menghidupkan kembali pasar minyak. Namun, lonjakan baru-baru ini infeksi Covid-19 di negara-negara termasuk AS menyoroti kerapuhan kebangkitan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street dow jones
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top