Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dua Tahun Beruntun, Laba dan Pendapatan Total Bangun Persada (TOTL) Tergerus

Total Bangun Persada mencatatkan koreksi pendapatan usaha sebesar 11,08 persen, dari semula Rp2,78 triliun menjadi Rp2,47 triliun pada tahun 2019.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 28 April 2020  |  09:54 WIB
Total Bangun Persada - Istimewa
Total Bangun Persada - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten konstruksi swasta PT Total Bangun Persada Tbk. (TOTL) membukukan kinerja penurunan pendapatan dan laba bersih sepanjang tahun 2019. Alhasil, hal ini kembali memberikan catatan buruk pada perseroan sejak tahun 2018.

Berdasarkan laporan keuangan konsolidasi perseroan per 31 Desember 2019 yang diunggah di laman keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia, Senin (27/4/2020), Total Bangun Persada mencatatkan koreksi pendapatan usaha sebesar 11,08 persen, dari semula Rp2,78 triliun menjadi Rp2,47 triliun pada tahun 2019.

Tak hanya pendapatannya yang melandai, laba tahun berjalan untuk pemilik entitas induk perseroan juga ikut melorot menjadi Rp175,73 miliar, turun 15,79 persen dari posisi tahun sebelumnya sebesar Rp208,67 miliar.

Secara garis besar, sejak tahun 2018, perseroan terus mengalami penurunan pendapatan dan laba bersih. Pada tahun tersebut, pendapatan perseroan menurun 5,21 persen dibanding tahun sebelumnya. Menyusutnya pendapatan diikuti dengan penurunan laba bersih sebesar 14,66 persen dan jumlah aset sebesar 0,44 persen.

Walhasil, laba per saham atau earning per share yang dapat dibagikan perseroan untuk tahun buku 2019 adalah Rp51,53, menurun dari semula sebesar Rp61,19 pada tahun 2018.

Adapun, perseroan terbukti melakukan efisiensi dengan menekan beban pokok pendapatan perseroan yang menurun 9,61 persen menjadi Rp2,11 triliun, beban umum administrasi yang menurun tipis 0,88 persen menjadi Rp191,93 miliar dan beban keuangan yang nihil pada tahun 2019.

Efisiensi tersebut diikuti dengan usaha perseroan menambah pundi-pundi uangnya tercermin dari lonjakan pada laba proyek ventura bersama dari semula Rp8,54 miliar, naik 322,49 persen menjadi Rp36,06 miliar dan kenaikan pada pendapatan lain-lain sebesar 23,10 persen menjadi Rp74,38 miliar.

Di sisi lain, pos liabilitas Total Bangun Persada mengalami penurunan 13,35 persen menjadi Rp1,89 triliun, bersamaan dengan itu juga terjadi kenaikan tipis pada pos ekuitas sebesar 2,36 persen menjadi Rp1,08 triliun.

Dengan demikian, total aset perseroan pada tahun lalu menyusut sebesar 8,23 persen menjadi Rp2,96 triliun.

Terakhir, kas dan setara kas akhir periode 2019 perseroan juga menurun tipis 2,79 persen dari posisi Rp675,97 miliar menjadi Rp657,12 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

konstruksi Kinerja Emiten total bangun persada
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top