Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pendapatan Naik, Kerugian Smart Telecom ( FREN) Berkurang

Pendapatan Smartfren sepanjang 2019 naik 27 persen.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 23 Maret 2020  |  16:27 WIB
Menara base transceiver station (BTS) PT Smartfren Telecom Tbk. di Kepulauan Anambas. - dok. Smartfren
Menara base transceiver station (BTS) PT Smartfren Telecom Tbk. di Kepulauan Anambas. - dok. Smartfren

Bisnis.com, JAKARTA—PT Smart Telecom Tbk. atau yang lebih dikenal dengan nama Smartfren membukukan kenaikan pendapatan sepanjang 2019. Hal tersebut berkontribusi dalam menekan kerugian perseroan.

Berdasarkan publikasi laporan keuangan perseroan, Senin (23/3/2020), emiten telekomunikasi ini memperoleh pendapatan usaha sebesar Rp6,98 triliun sepanjang 2019. Jumlah tersebut naik 27,28 persen dibandingkan tahun sebelumnya sebesar Rp5,49 triliun.

Kenaikan pendapatan ini rupanya mampu menekan jumlah kerugian yang ditanggung perusahaan berkode emiten FREN tersebut. Tercatat, sepanjang 2019 rugi bersih yang diatribusikan kepada entitas pemilik FREN sebesar Rp2,18 triliun atau turun 38,42 persen dibandingkan periode yang sama di tahun sebelumnya.

Kenaikan pendapatan berasal dari seluruh elemen usaha FREN. Pendapatan dari data naik 26,27 persen, dari Rp5,23 triliun pada 2018 menjadi Rp6,06 triliun pada 2019. Pendapatan non-data juga naik signifikan yakni 47,17 persen.

 Selanjutnya pendapatan dari jasa interkoneksi naik drastis hingga 78,23 persen, dari semula Rp28,64 miliar menjadi Rp51,05 miliar. Terakhir, pendapatan lain-lain turut terdongkrak 4,65 persen. 

 Adapun beban usaha perseroan juga terpantau naik 14,17 persen, yakni dari Rp8,13 triliun pada 2018 menjadi Rp9,29 triliun pada 2019. 

Sementara itu, perseroan juga mencatatkan kenaikan liabilitas atau utang perusahaan sebesar 16,84 persen dari Rp12,76 triliun menjadi Rp14,91 triliun, yang terdiri atas liabilitas lancar Rp6,11 triliun dan liabilitas tidak lancar Rp8,79 triliun.

 Tak ketinggalan, total aset FREN menunjukkan kenaikan. Tercatat pada akhir 2019 aset perseroan sebesar Rp27,65 triliun atau naik 9,66 persen dari yang semula Rp25,21 triliun. Adapun rincian asetnya adalah aset lancar sebesar Rp1,77 triliun dan aset tidak lancar Rp25,87 triliun.

 Sebaliknya, kas atau setara kas perseroan tercatat menipis. Per akhir 2019, FREN membukukan kas atau setara kas akhir tahun hanya sebesar Rp196,77 miliar turun 51,50 persen dari yang sebelumnya Rp405,70 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

smartfren Kinerja Emiten aksi emiten
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top