Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Corona Jadi Momok Industri Semen, Saham INTP Lebih Diunggulkan

Senior Vice President Research Kanaka Hita Solvera Janson Nasrial mengatakan bahwa penyebaran virus corona atau wabah COVID-19 dipastikan akan memengaruhi industri di dalam negeri, termasuk industri semen.
Ilman A. Sudarwan
Ilman A. Sudarwan - Bisnis.com 17 Maret 2020  |  18:10 WIB
Pekerja melakukan aktivitas bongkar muat semen di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta, Senin (4/9). - JIBI/Felix Jody Kinarwan
Pekerja melakukan aktivitas bongkar muat semen di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta, Senin (4/9). - JIBI/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA – Penyebaran virus corona di Indonesia diperkirakan akan menjadi momok bagi hampir seluruh industri, termasuk industri semen.

Senior Vice President Research Kanaka Hita Solvera Janson Nasrial mengatakan bahwa penyebaran virus corona atau wabah COVID-19 dipastikan akan memengaruhi industri di dalam negeri, termasuk industri semen.

“Sudah pasti efek virus corona spreading out berpengaruh ke semua sektor, dan akan ada perlambatan ekonomi dengan adanya social distancing, akan membuat ekspansi tertunda,” jelasnya kepada Bisnis.com, Selasa (17/2/2020).

Dia memperkirakan penjualan industri semen akan menurun seiring dengan melemahnya pertumbuhan ekonomi nasional. Dia memperkirakan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) pada mulai kuartal II/2020 akan mengalami penyusutan. Hal ini akan semakin buruk karena terjadi di tengah pasar domestik yang kelebihan pasokan.

Dia mengatakan dalam kondisi seperti ini, hanya emiten dengan posisi kas besar dan utang rendah yang layak dikoleksi. Di antara emiten semen yang ada menurutnya saham PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) merupakan opsi terbaik.

Adapun, saham PT Semen Indonesia Tbk. (SMGR) dinilai kurang bagus karena memiliki leverage tinggi.

“Jadi opsi terbaik dari pilihan terburuk cuma INTP karena sektornya juga dilanda oversupply. INTP memiliki net cash per share paling tinggi dibandingkan yang lain. Saat ini, cash is king. So, less debt is good,” jelasnya.

Menurutnya beban keuangan yang ditimbulkan dari utang, terlebih dalam denominasi dolar akan lebih berat dalam beberapa bulan ke depan. Terlebih, jika dalam penyebaran virus corona secara global, vaksin untuk penangannya belum jua ditemukan.

Mengutip data Asosiasi Semen Indonesia (ASI), konsumsi semen nasional sepanjang Januari—Februari mencapai 10,86 juta ton. Tingkat konsumsi ini mengalami penurunan 6,3 persen dibadingkan periode yang sama pada tahun sebelumnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indocement semen indonesia Emiten Semen
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top