Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Corona Belum Berdampak, Bumi Resources (BUMI) Optimis Produksi Tembus 90 Juta Ton

Perusahaan akan tetap fokus pada rencana dengan memproduksi batu bara yang ditargetkan naik 5 persen dari realisasi produski sebanyak 87 juta ton hingga 90 juta ton di tahun lalu.
Yanita Petriella
Yanita Petriella - Bisnis.com 11 Maret 2020  |  00:15 WIB
Presiden Direktur Bumi Resources Saptari Hoedjaja menjelaskan bahwa perseroan mematok penjualan 2019 sebesar 96 juta ton./Bisnis - Dara Aziliya
Presiden Direktur Bumi Resources Saptari Hoedjaja menjelaskan bahwa perseroan mematok penjualan 2019 sebesar 96 juta ton./Bisnis - Dara Aziliya

Bisnis.com, JAKARTA - Meski Virus Corona (Covid-19) masih merebak dan menghantui sejumlah negara, PT Bumi Resources Tbk. optimistis dengan kondisi pasar sektor batu bara di sepanjang tahun ini.

Direktur dan Sekretaris Perusahaan PT Bumi Resources Tbk (BUMI) Dileep Srivastava mengatakan saat ini perusahaan akan tetap fokus pada rencana dengan memproduksi batu bara yang ditargetkan naik 5 persen dari realisasi produksi sebanyak 87 juta ton hingga 90 juta ton di tahun lalu.

Adapun belanja modal atau capital expenditure pada tahun ini tidak akan terlalu berbeda dari tahun 2019 yang dialokasikan US$50 juta hingga US$60 juta.

"Kami terus mengawasi situasi ekonomi global dan domestik terkait dampak Virus Corona ini," ujarnya kepada Bisnis.com, Selasa (10/3/2020).

Perusahaan masih mempertahankan produksi batubara sesuai dengan rencana yang ditetapkan dalam Rencana Kerja Anggaran Belanja (RKAB) baik PT Kaltim Prima Coal (KPC) maupun PT Arutmin Indonesia.

Hingga saat ini, Covid-19 ini belum berdampak pada ekspor batu bara. Adapun aktivitas perusahaan dengan pelanggan untuk pasar ekspor tetap berjalan seperti biasa.

Namun demikian, perusahaan melakukan pengawasan ketat pada standar pemeriksaan kapal untuk memastikan bahwa kapal bebas dan bersih dari virus.

"Kami akan tetap menilai dampak virus corona terhadap pasar di kuartal berikutnya sehingga perusahaan bisa mempertimbangkan langkah antisipasi jika diperlukan," ucapnya.

Saat ini, lanjutnya, pasokan batu bara China sedang menurun karena banyak penambang batu bara menghentikan produksi karena terkena virus. Menurutnya, untuk menutupi kekurangan tersebut, China kemungkinan akan mengimpor batubara dari beberapa negara termasuk Indonesia.

"Sampai saat ini, belum ada indikasi apakah permintaan meningkat atau menurun," kata Dileep

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bumi resources Virus Corona
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top