Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Wall Street Kembali Merah, Sektor Energi & Teknologi Naik

Indeks Dow dan Nasdaq juga mencatat penurunan persentase mingguan terdalam mereka sejak Oktober 2008.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 Februari 2020  |  08:37 WIB
Bursa AS Wall Street - Reuters/Carlo Allegri
Bursa AS Wall Street - Reuters/Carlo Allegri

Bisnis.com, NEW YORK - Wall Street masih berada dalam tekanan pada perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB). Indeks S&P 500 jatuh untuk hari ketujuh berturut-turut dan indeks acuan mengalami penurunan mingguan terbesar sejak krisis keuangan global 2008.

Pasar saham tertekan oleh kekhawatiran yang berkembang bahwa virus corona yang menyebar cepat dapat mendorong ekonomi ke dalam resesi, meskipun beberapa saham mendapatkan kembali kekuatan pada akhir sesi yang bergejolak.

Indeks Dow Jones Industrial Average jatuh 357,28 poin atau 1,39 persen, menjadi berakhir di 25.409,36 poin. Indeks S&P 500 kehilangan 24,54 poin atau 0,82 persen, menjadi ditutup di 2.954,22 poin. Indeks Komposit Nasdaq berakhir naik tipis 0,89 poin atau 0,01 persen, menjadi 8.567,37 poin.

Indeks Dow dan Nasdaq juga mencatat penurunan persentase mingguan terdalam mereka sejak Oktober 2008.

Dari 11 sektor utama S&P, indeks keuangan yang sensitif terhadap suku bunga paling membebani indeks acuan S&P 500, dengan berakhir turun 2,6 persen.

Sektor utilitas mencatat penurunan persentase terbesar S&P jatuh 3,3 persen. Real Estate dan bahan pokok konsumen - juga sektor yang sensitif terhadap suku bunga yang sering dilihat sebagai safe havens - keduanya turun lebih dari dua persen.

Baca Juga : Harga Emas Hari Ini

Namun indeks sektor energi, teknologi dan jasa komunikasi semua menunjukkan kenaikan.

Indeks volatilitas CBOE, juga dikenal sebagai pengukur rasa takut Wall Street mengakhiri hari di dekat terendah sesi, naik 0,95 poin menjadi 40,11, setelah naik setinggi 49,48.

Pada Kamis (27/2/2020), ketiga indeks utama telah mengonfirmasi koreksi dengan berakhir lebih dari 10 persen di bawah rekor penutupan tertinggi mereka.

Ekuitas mendapatkan beberapa dukungan setelah Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan fundamental ekonomi Amerika tetap kuat dan bahwa bank sentral akan bertindak sewajarnya untuk memberikan dukungan.

Namun investor telah menghabiskan sebagian besar hari dengan membuang ekuitas baralih surat utang negara AS, mendorong imbal hasil obligasi AS 10-tahun ke rekor terendah keempat mereka minggu ini.

Virus ini menyebar lebih lanjut pada Jumat (28/2/2020), dengan kasus yang dilaporkan untuk pertama kalinya di setidaknya enam negara di empat benua, menghancurkan pasar dan medorong Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk meningkatkan peringatan risiko dampaknya menjadi "sangat tinggi."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street
Editor : M. Taufikul Basari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top