Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pasar Global Berikan Reaksi Beragam Pascaserangan Iran

Pada Rabu (8/1/2020), aset berjangka terpantau turun sebesar 1,7 persen karena ada kekhawatiran konflik berkepanjangan dan ketegangan akan terus meningkat.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 08 Januari 2020  |  12:09 WIB
Seorang wanita berjalan melewati papan elektronik yang menunjukkan grafik pergerakan indeks Nikkei Jepang baru-baru ini. - Reuters
Seorang wanita berjalan melewati papan elektronik yang menunjukkan grafik pergerakan indeks Nikkei Jepang baru-baru ini. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA — Meningkatnya ketegangan di Timur Tengah mengguncang pasar keuangan global pada Rabu (8/1/2020) pagi, memengaruhi aset safe haven, ekuitas AS berjangka, hingga saham Asia.

Serangan Iran terhadap markas militer Amerika di Irak, sebagai bentuk balasan atas tuduhan pembunuhan Jenderal Qassem Soleimani oleh pasukan AS pada pekan lalu, telah meningkatkan volatilitas ke dalam aset global yang melejit pada tahun lalu.

Dilansir dari Bloomberg, dampak serangan AS pada pekan lalu menyebabkan S&P 500 turun 0,7 persen pada Jumat (3/1). Sementara itu, pagi ini, aset berjangka terpantau turun sebesar 1,7 persen karena ada kekhawatiran konflik berkepanjangan dan ketegangan akan terus meningkat.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) melonjak 4,4 persen, sedangkan indeks berjangka CME E-mini S&P 500 anjlok lebih dari 1 persen.

Sementara itu, imbal hasil tresuri bertenor 10 tahun turun lebih dari 7 basis poin (bps) menjadi 1,74 persen dan dolar AS melemah terhadap yen Jepang.

"Konflik lebih lanjut di Timur Tengah dapat membawa imbal hasil tresuri 10 tahun ke level 1,6 persen dalam jangka pendek hingga menengah," kata Kyle Rodda, analis di IG Markets di Melbourne.

Adapun emas menguat di atas US$1.600  per ons ke level tertinggi sejak 2013.

Indeks Volatilitas Rata-Rata Saham Nikkei (The Nikkei Stock Average Volatility Index) melonjak 16 persen dan Indeks Volatilitas CBOE berjangka untuk Januari 2020 naik 11 persen karena para pedagang opsi bergegas menyesuaikan proyeksi dengan melihat perubahan di pasar saham.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

as vs iran sentimen pasar
Editor : Annisa Margrit
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top