Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Surya Semesta Internusa (SSIA) Kejar Penjualan Lahan 25 Hektare pada 2020

Sampai dengan November 2019, SSIA sudah merealisasikan penjualan lahan seluas 17,7 hektare. Jumlah itu lebih tinggi daripada realisasi September seluas 15,6 hektare.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 10 Desember 2019  |  19:10 WIB
Surya Semesta Internusa - Istimewa
Surya Semesta Internusa - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten sektor properti PT Surya Semesta Internusa Tbk. menargetkan bisa menjual lahan industri seluas 25 hektare pada 2020.

Target itu meningkat 66,66 persen dibandingkan dengan target pada 2019 seluas 15 hektare. “Target kami tahun depan 25 hektare, kira-kira akan berada di kisaran itu,” kata  Investor Relations Surya Semesta Internusa Erlin Budiman kepada Bisnis pada Selasa (10/12/2019).

Erlin menambahkan kemungkinan harga jual rata-rata perseroan pun akan ditingkatkan. Pada tahun ini saja harga jual rata-rata lahan industri emiten berkode saham SSIA itu ada di kisaran US$120 per meter persegi.

Adapun sampai dengan November 2019, SSIA sudah merealisasikan penjualan lahan seluas 17,7 hektare. Jumlah itu lebih tinggi daripada realisasi September seluas 15,6 hektare.

“Penjualan saat ini sudah 17,7 hektare atau sekitar Rp305 miliar,” katanya.

Sebelumnya, Direktur Surya Semesta Internusa The Tjok Tjung pun mengungkapkan perseroan berambisi untuk menjual sampai dengan 20 hektare pada tahun depan.

“Saat ini sudah ada banyak pembicaraan, potential demand kami sekitar 150 hektare. Jadi kami yakin, apalagi tahun depan Subang sudah bisa dipasarkan,” katanya.

Sebagai informasi, SSIA akan merilis Kawasan Industri Subang pada pertengahan tahun depan dengan luas sebesar 250 hektare. Rencananya 70% akan digunakan oleh perseroan untuk kawasan industri sedangkan 30% dari sisanya adalah daerah residensial bagi para pekerja.

Dengan luas lahan tersebut kemungkinan akan ada 25-35 perusahaan yang bisa ditempatkan di situ. Bila Karawang dipasarkan pada kisaran US$120 per meter persegi, Subang sedikit lebih murah yakni US$100 per meter persegi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

surya semesta internusa emiten properti
Editor : Ana Noviani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top