Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Alhamdulillah, Investor Pasar Modal Syariah Tumbuh 41 Persen

Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia per Oktober 2019, jumlah investor syariah tercatat sebanyak 62.840, naik 41% dari posisi pada akhir tahun lalu sebanyak 44.536 investor.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 21 November 2019  |  19:04 WIB
Seremoni pembukaan Sharia Investment Week 2019 pada 2123 November 2019. - Bisnis - Dwi Nicken Tari
Seremoni pembukaan Sharia Investment Week 2019 pada 2123 November 2019. - Bisnis - Dwi Nicken Tari

Bisnis.com, JAKARTA—Perkembangan pasar modal syariah semakin menggembirakan dari tahun ke tahun. Bursa Efek Indonesia pun menargetkan dalam waktu dekat porsi investor syariah dapat mewakili 10% dari total investor di pasar modal.

Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia per Oktober 2019, jumlah investor syariah tercatat sebanyak 62.840, naik 41% dari posisi pada akhir tahun lalu sebanyak 44.536 investor. Adapun jumlah tersebut mewakili 5,7% dari total seluruh investor di pasar modal Tanah Air.

Sementara itu, investor syariah yang aktif tercatat sebanyak 32% dari total seluruh investor syariah.

Pertumbuhan investor saham syariah tersebut lebih tinggi dari pertumbuhan total investor saham pada periode yang sama sebesar 20%.

Direktur Pengembangan BEI Hasan Fawzi menjelaskan bahwa jumlah tersebut memang terbilang masih kecil karena datanya diambil khusus dari investor yang membuka rekning efek syariah melalui mitra Anggota Bursa Shariah Online Trading System (AB SOTS).

“Saya ingin mematok angka dalam waktu dekat bisa 10% investor kita adalah investor syariah,” kata Hasan dalam seminar Sharia Investment Week (SIW) 2019 di Jakarta, Kamis (21/11/2019).

Dirinya menjelaskan bahwa pihak bursa akan terus mengenalkan layanan, fungsi, dan peran pasar modal syariah di Indonesia. Diharapkan dengan demikian angka literasi pasar modal, khususnya pasar modal syariah, akan meningkat.

Adapun dalam mengembangkan pasar modal syariah, BEI juga berkolaborasi dengan manajer investasi dan anggota bursa.

Hasan meyakinkan bahwa transaksi efek di pasar modal syariah telah benar-benar syariah dari awal sampai akhhir.

“Kami memiliki program untuk memastikan pemenuhan aspek investasi syariah dari investor, salah satunya dengan sertifikasi dan pernyataan langsung dari DSN MUI untuk setiap AB SOTS yang memang dari awal mengkhususkan layanan akses terhadap pasar modal syariah,” tutur Hasan.

Sejauh ini, telah terdapat 15 perusahaan sekuritas yang menjadi AB SOTS. Adapun sebanyak 2 perusahaan menjadi AB SOTS pada tahun ini dan di dalam pipeline masih ada 2 perusahaan sekuritas lagi yang mengajukan diri.

Sementara itu, bank syariah yang dijamin oleh pasar modal untuk bermitra membuka rekening dana nasabah (RDN) syariah saat ini sudah ada 6 perbankan yaitu Bank Syariah Mandiri, BCA Syariah, BNI Syariah, CIMB Niaga Syariah, Permata Syariah, dan Sinarmas Syariah.

“Jadi, rekening dananya sudah di bank syariah, pembukaan rekening efeknya sudah di AB syariah, transaksinya sudah mendapat fatwa dari DSN MUI sampai penyelesaian transaksinya di kemudian hari sudah dinyatakan syariah. Inilah yang kita sebut layanan awal sampai akhir yang kami pastikan memenuhi aspek syariah di pasar modal syariah Indonesia,” tutur Hasan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pasar modal syariah
Editor : Ana Noviani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top