Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Delta Dunia Makmur (DOID) Kebut Overburden Removal Sampai Akhir Tahun

Melalui PT Bukit Makmur Mandiri Utama (BUMA), overburden removal PT Delta Dunia Makmur Tbk. (DOID) naik 10 persen secara year-on-year (yoy) per Agustus 2019.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 19 September 2019  |  16:57 WIB
Direktur Utama PT Delta Dunia Makmur Tbk Hagianto Kumala (tengah), berbincang dengan Direktur Ariani Vidya Sofjan (kanan) dan Direktur Eddy Porwanto Poo seusai rapat umum pemegang saham tahun (RUPST) di Jakarta, Rabu (22/5/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan
Direktur Utama PT Delta Dunia Makmur Tbk Hagianto Kumala (tengah), berbincang dengan Direktur Ariani Vidya Sofjan (kanan) dan Direktur Eddy Porwanto Poo seusai rapat umum pemegang saham tahun (RUPST) di Jakarta, Rabu (22/5/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten jasa kontraktor tambang, PT Delta Dunia Makmur Tbk. (DOID), akan mengejar sisa target pengupasan lapisan tanah sebesar 113 juta bank cubic meter (bcm) hingga akhir tahun ini.

Perseroan menjalankan usaha itu melalui entitas anak yakni PT Bukit Makmur Mandiri Utama (BUMA). Head of Investor Relations Delta Dunia Makmur Regina Korompis mengatakan per Agustus 2019, BUMA telah mencatat pengupasan lapisan tanah atau overburden removal sebesar 267,3 juta bcm.

Jumlah itu lebih tinggi 10 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, yang sekitar 240,57 juta bcm.

“Sampai dengan tahun berjalan, volume overburden (OB) sekitar 267,3 juta bcm sedangkan produksi batu bara mencapai 33,5 juta ton,” ungkapnya kepada Bisnis, Kamis (19/9/2019).

Sementara itu, produksi batu bara tumbuh 25 persen dari periode yang sama tahun lalu, yakni sebanyak 25,12 juta ton.

“Kami sedang dalam target untuk bisa mengupas lapisan tanah sebesar 380 juta–420 juta ton bcm,” jelas Regina.

Meski dia mengakui ada pergeseran cuaca pada tahun ini, tapi DOID tetap optimistis mampu mengejar target. Proses pengupasan lahan dan produksi batu bara memang turut dipengaruhi oleh cuaca.

Sebelumnya, untuk mengerek kinerja keuangan DOID akan mengoptimalkan usaha di bidang jasa kontraktor pertambangan yang dijalankan oleh BUMA. DOID mengincar pendapatan US$850 juta-US$950 juta pada 2019.

Dengan demikian, pertumbuhan yang dibidik mencapai 6 persen dari realisasi sepanjang tahun lalu, yang senilai US$892 juta.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emiten tambang delta dunia makmur
Editor : Annisa Margrit
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top