Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bursa Berjangka Jakarta Revitalisasi OLE10

OLE merupakan penamaan kontrak multilateral olein untuk hasil minyak turunan dari sawit mentah. Olein diperdagangkan secara multilateral lewat Bursa Berjangka Jakarta.
Dika Irawan
Dika Irawan - Bisnis.com 05 Agustus 2019  |  19:25 WIB
Karyawan mengamati Harga minyak sawit mentah (crude palm oil/CPO), di galeri Bursa Bejangka Komoditi , Jakarta, Senin (15/5). - JIBI/Endang Muchtar
Karyawan mengamati Harga minyak sawit mentah (crude palm oil/CPO), di galeri Bursa Bejangka Komoditi , Jakarta, Senin (15/5). - JIBI/Endang Muchtar

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa Berjangka Jakarta atau Jakarta Futures Exchange (JFX) merevitalisasi kontrak OLE 10 untuk meningkatkan pasar, dengan target pada akhir tahun ini mencapai minimal 100 lot per hari.

Untuk diketahui OLE merupakan penamaan kontrak multilateral olein untuk hasil minyak turunan dari sawit mentah. Olein diperdagangkan secara multilateral lewat Bursa Berjangka Jakarta. Sejauh ini di BBJ tersedia kontrak 20 ton olein (OLE) dan 10 ton olein (OLE10) per lot.

Direktur Utama Jakarta Futures Exchange Stephanus Paulus Lumintang memperkirakan, kontrak olein akan mengalami peningkatan signifikan pada 2019, karena JFX menggandeng perusahaan-perusahaan besar dan pemangku kepentingan lain di pengolahan kelapa sawit. Dia percaya dengan langkah tersebut, akan makin menggeliatkan kontrak ini.

Pada tahun lalu, kontrak olein mencapai 183.075 lot atau berkontribusi 13,71% dari total transaksi multilateral. “Kami mencatat ada enam lot open interest [sejauh ini]. Memang masih kecil. Kami sampaikan bahwa tujuan kami pada Desember satu hari minimal 100 lot,” katanya dalam jumpa pers di Jakarta, Senin (5/8/2019).

Menurutnya untuk meningkatkan hal tersebut, JFX merevitalisasi kontrak OLE 10. Hal tersebut guna menyesuaikan kebutuhan pasar di dalam negeri.

Dia melanjutkan, sejak 16 Juli lalu, pihaknya telah merevitalisasi kontrak tersebut dengan menyediakan liquidity provider, pihak yang siap mendukung untuk meningkatkan likuiditas pasar. Namun, Paulus merahasiakan pihak yang dimaksud liquidity provider tersebut.

“Munculnya liquidity provider yang siap menambah [pasar],” katanya.

Paulus menambahkan, pihaknya juga akan mengumpulkan sejumlah pelaku pabrikan di Medan, Semarang, Jakarta, dan Surabaya untuk memberikan stimulus terhadap kontrak ini. “Setelah itu kami akan masuk ke distributor [olein],” katanya.

JFX dan Kliring Berjangka Indonesia, sambungnya, berharap peluang masih terbuka luas untuk pertumbuhan pasar perdagangan berjangka komoditi tahun ini, khususnya kontrak multilateral OLE10.

Kepala Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi Indrasari Wisnu Wardhana mengatakan, pasar ole cukup terbuka, karena kebutuhan terhadap bahan tersebut masih tinggi, terutama bagi industri pengemasan. Apalagi Kementerian Perdagangan berencana mewajibkan semua minyak goreng dalam kemasan.

“Ada pasarnya. Saya mintanya [kontrak ini] mencapai 100 hingga 200 lot per hari. Oleh sebab itu peran bursa sangat penting mendatangkan liquidity provider,” katanya.

Pada paruh pertama 2019, BBJ membukukan transaksi multilateral sebesar 558.004 lot, terkontraksi 20,6% dibandingkan dengan semester I/2018 sebesar 703.283 lot. Tercatat, transaksi untuk kontrak Olein 10 ton sebesar 46.466 lot sedangkan kontrak Olein 20 ton sebesar 27.753 lot.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

komoditas bursa berjangka jakarta
Editor : Ana Noviani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top