Semester I/2019, Laba Bersih Bayan Resources (BYAN) Tertekan Harga Batu Bara

Harga batu bara memengaruhi kinerja PT Bayan Resources Tbk. (BYAN) pada semester I/2019.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 26 Juli 2019  |  12:09 WIB
Semester I/2019, Laba Bersih Bayan Resources (BYAN) Tertekan Harga Batu Bara
Operator mengoperasikan alat berat di terminal batu bara Pelabuhan Teluk Bayur, Padang, Sumatra Barat, Rabu (9/1/2019). - ANTARA/Iggoy el Fitra

Bisnis.com, JAKARTA — PT Bayan Resources Tbk. membukukan penurunan laba bersih 34,24 persen secara tahunan pada semester I/2019.

Berdasarkan laporan keuangan semester I/2019, yang dikutip Jumat (26/7/2019), Bayan Resources membukukan pendapatan US$858,57 juta per akhir Juni 2019 atau naik tipis 2,57 persen dari US$837,09 juta pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Tetapi, beban pokok pendapatan perseroan tercatat naik 34,64 persen secara year-on-year (yoy), dari US$379,25 juta menjadi US$510,62 juta pada semester I/2019. Akibatnya, laba bruto yang dibukukan emiten berkode saham BYAN itu turun 24 persen secara tahunan selama Januari-Juni 2019, menjadi US$347,94 juta.

Kenaikan signifikan juga terjadi untuk beban penjualan perseroan. Jumlah yang dikeluarkan naik 58,79 persen dari US$57,78 juta pada semester I/2018 menjadi US$91,75 juta per akhir Juni 2019.

Dengan demikian, perusahaan tambang itu membukukan laba periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk senilai US$178,71 juta pada semester I/2019. Pencapaian itu turun 34,24 persen secara yoy, dari sebelumnya US$271,78 juta.

“[Penurunan laba bersih karena] Harga [batu bara] turun dari sananya,” ujar Direktur Bayan Resources Jenny Quantero saat dihubungi Bisnis.

Berdasarkan catatan Bisnis, BYAN mengincar pendapatan US$1,5 miliar-US$1,8 miliar pada 2019. Artinya, nilai yang dibidik naik hingga 7,78 persen dari realisasi 2018.

Tahun lalu, BYAN mengantongi pendapatan US$1,67 miliar atau tumbuh 57,09 persen dari US$1,06 miliar pada 2017. Dari sisi volume produksi, target yang dibidik perseroan berada di kisaran 32 juta-36 juta ton. Harga jual rata-rata diperkirakan US$46-US$48 per ton.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bayan resources, emiten tambang

Editor : Annisa Margrit

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top