Ini Strategi WTON Amankan Capaian Laba Bersih 2018

PT Wijaya Karya Beton Tbk. menerapkan strategi untuk membuat proses backward dan forward menjadi lebih efisen. Dengan begitu margin yang dikantongi perseroan menjadi lebih tinggi pada 2018.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 28 Februari 2019  |  01:19 WIB
 Ini Strategi WTON Amankan Capaian Laba Bersih 2018
PT Wijaya Karya Beton Tbk. menerapkan strategi untuk membuat proses backward dan foreward menjadi lebih efisen. - Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA-- PT Wijaya Karya Beton Tbk. menerapkan strategi untuk membuat proses  backward  dan  foreward menjadi lebih efisen. Dengan begitu margin yang dikantongi perseroan menjadi lebih tinggi pada 2018.

Direktur Utama Wijaya Karya Beton Hadian Pramudita menuturkan capaian 2018 ditopang sejumlah faktor. Salah satu strategi yang ditempuh yakni dengan memperkuat lini backward perseroan.

Pada 2018, sambung Hadian, WTON tidak hanya berjualan produk pracetak atau precast. Perseroan juga menguasai sumber material alam atau quarry.

Langkah tersebut menurut Hadian membuat biaya produksi perseroan lebih efisien. Selain itu, perseroan dapat mengantongi tambahan pemasukan dari penjualan bahan baku.

Di lini forward Hadian menyebut perseroan menciptakan sejumlah efisiensi. Strategi yang dijalankan yakni dengan menyediakan layanan dari hulu hingga ke hilir bagi pelanggan.

Entitas anak Wijaya Karya itu menyediakan layanan desain hingga pemasangan untuk produk beton yang dijual. Dengan demikian, margin yang didapatkan dari penjualan menjadi lebih besar. 

Selain itu, Hadian menyebut WTON juga menggarap pekerjaan lintasan atau track work untuk light rail transit (LRT) Kelapa Gading. Proyek tersebut dikerjakan dengan skema join contractor bersama perusahaan asal Malaysia.

Dari situ, Hadian mengungkapkan perseroan mendapatkan tambahan laba bersih yang cukup signifikan bagi laba bersih periode 2018.

“Jadi kami menerapkan strategi untuk membuat proses di backward dan forward lebih efisien sehingga margin yang didapatkan lebih tinggi pada 2018,” jelas Hadian kepada Bisnis, Rabu (27/2/2019).

Hadian menyatakan akan mempertahankan sejumlah strategi yang telah diimplementasikan. Selain itu, pihaknya juga terus mempersiapkan terobosan baru untuk menjaga pertumbuhan pada 2019.

“Strategi akan kami lanjutkan agar tetap dapat memenangkan persaingan,” imbuh Hadian.

Pada 2019, WTON membidik kontrak baru Rp9,07 triliun. Target tersebut tumbuh 17,9% dari realisasi Rp7,70 triliun pada 2018.

Adapun, total kontrak dihadapi atau order book diproyeksikan naik dari Rp13,13 triliun pada 2018 menjadi Rp15,17 triliun tuhun ini.

Dari situ, WTON memproyeksikan dapat mengamankan pendapatan Rp7,96 triliun pada 2019. Sementara itu, laba bersih diproyeksikan menembus Rp560 miliar tahun ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
precast beton waskita, WTON

Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top
Tutup