Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

KINERJA 2018: Indomobil Sukses Internasional (IMAS) Cetak Laba Rp108,13 Miliar

PT Indomobil Sukses Internasional Tbk. berhasil membukukan laba pada 2018 setelah pada 2017 mencatatkan rugi.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 27 Februari 2019  |  16:22 WIB
Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (kedua kiri), Duta Besar Jepang untuk Indonesia Masafumi Ishii (kedua kanan), Utusan Khusus Presiden untuk Jepang Rachmat Gobel (kiri), dan Presiden Komisaris PT Indomobil Sukses Internasional Tbk. Soebronto Laras, berfoto bersama saat peluncuran Indonesia-Japan Business Network (IJB-Net) di Jakarta, Rabu (8/8/2018). - JIBI/Dwi Prasetya
Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (kedua kiri), Duta Besar Jepang untuk Indonesia Masafumi Ishii (kedua kanan), Utusan Khusus Presiden untuk Jepang Rachmat Gobel (kiri), dan Presiden Komisaris PT Indomobil Sukses Internasional Tbk. Soebronto Laras, berfoto bersama saat peluncuran Indonesia-Japan Business Network (IJB-Net) di Jakarta, Rabu (8/8/2018). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA — PT Indomobil Sukses Internasional Tbk. berhasil membukukan laba pada 2018 setelah pada 2017 mencatatkan rugi.

Berdasarkan laporan keuangan yang dipublikasikan pada Rabu (27/2/2019), emiten berkode saham IMAS itu mencatatkan pendapatan Rp17,52 triliun secara tahunan 2018 atau meningkat 14,13% dari 2017 Rp15,35 triliun.

Namun, beban pokok perseroan mengalami peningkatan yang lebih besar dibandingkan dengan pendapatannya. Pada 2018 tercatat kenaikkan beban sebesar 14,90% dari Rp12,28 triliun pada 2017 menjadi Rp14,11 triliun.

Adapun, beban keuangan perseroan meningkat cukup tajam pada 2018 yakni sebesar 29% dari 2017 yang sebesar Rp872,59 miliar menjadi Rp1,13 triliun pada 2018.

Meski demikian, IMAS mengatongi laba kotor Rp3,40 triliun pada 2018, meningkat 11,11% dibandingkan dengan tahun sebelumnya sebesar Rp3,06 triliun. Perseroan berhasil mencatatkan laba Rp108,13 miliar setelah tahun sebelumnya mencatatkan rugi Rp109,62 miliar.

Sebelumnya, manajemen Indomobil Sukses Internasional melepas 13.433 saham Seri C PT Nissan Motor Indonesia (NMI) kepada PT Tritunggal Intipermata yang merupakan pemegang 18,17% saham IMAS.

Manajemen menilai kerugian yang dialami NMI dinilai membebani laporan laba rugi dan penghasilan komprehensif konsolidasian perseroan sehingga mengurangi kinerja perseroan untuk meningkatkan keuntungan.

Transaksi afiliasi tersebut disepakati senilai Rp135 miliar atau berada di atas nilai pasar wajar Rp133,87. Dengan transaksi tersebut rugi atas kinerja NMI tidak lagi terkonsolidasi ke kinerja perseroan.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kinerja emiten pt indomobil sukses international tbk
Editor : Riendy Astria
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top