Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sejumlah Anggota Parlemen Keluar Menjelang Brexit, Pound Sterling Semakin Tertekan

Mata uang negara Ratu Elizabeth berada dalam tekanan setelah tiga anggota parlemen membelot dari partai Konservatif yang dipimpin Perdana Menteri Theresa May dan diperkirakan merusak strategi Brexit milik Theresa May.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 21 Februari 2019  |  14:20 WIB
Pound sterling.  - Reuters
Pound sterling. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Mata uang negara Ratu Elizabeth berada dalam tekanan setelah tiga anggota parlemen membelot dari partai Konservatif yang dipimpin Perdana Menteri Theresa May dan diperkirakan merusak strategi Brexit milik Theresa May.

Berdasarkan data Bloomberg, mata uang Inggris jatuh ke level US$1.3030 per pound sterling, melemah 0,15% atau turun 0,0020 poin pada perdagangan Kamis (21/2/2019) pukul 13.21 WIB.

 Kepala Strategi Mata Uang RBC Capital Markets Adam Cole mengatakan  bahwa pembelotan anggota parlemen tersebut telah menekan pound sterling dan mengurangi produktivitas parlemen dengan tingkat suara mayor, serta telah meningkatkan kemungkinan pemilihan cepat.

“Pemilihan awal mungkin akan diperjuangkan di bawah pemimpin Konservatif yang berbeda, selain May karena dia telah berkomitmen untuk tidak akan kembali maju dalam pemilihan, dan kemungkinan dengan pemimpin yang lebih Eurosceptic," ujar Adam seperti dikutip dari Reuters pada Kamis (21/2/2019).

 Adapun, May telah kembali ke Brussels untuk mencoba menyelamatkan kesepakatan Brexitnya yang ditolak oleh mayoritas parlemen Inggris bulan lalu.

 Walaupun demikian, keputusan oleh tiga anggota parlemen pro-Uni Eropa untuk mundur dari partai konservatif menimbulkan keraguan baru tentang kemampuan Theresa May untuk mendapatkan persetujuan antara Uni Eropa dan Inggris.

 Jika May tidak dapat membujuk ketua Komisi Eropa Jean-Claude Juncker atau parlemen Inggris untuk memodifikasi kesepakatannya, Inggris dapat tersingkir dari blok perdagangan terbesar dunia dalam 37 hari.

 Rintangan utama Inggris adalah backstop atau kebijakan asuransi untuk mencegah kembalinya cek ekstensif di perbatasan antara anggota Uni Eropa, Irlandia dan provinsi Inggris di Irlandia Utara. Ketidakpastian atas pengaturan perbatasan tersebut juga membebani poundsterling.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mata uang pound sterling
Editor : Riendy Astria
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top