Soal Konsolidasi Industri Telekomunikasi, Ini Kata Bos Smartfren (FREN)

Presiden Direktur PT Smartfren Telecom Tbk. Merza Fachys tak membantah bahwa perseroan tengah berdiskusi mengenai peluang konsolidasi dengan sejumlah operator telekomunikasi tanah air lainnya.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 20 Februari 2019  |  14:44 WIB
Soal Konsolidasi Industri Telekomunikasi, Ini Kata Bos Smartfren (FREN)
Direktur Keuangan Smartfren Telecom Antony Susilo, Presiden Direktur Smartfren Telecom Merza Fachys, dan Sekretaris Perusahaan Smartfren Telecom James Wewengkang (dari kiri ke kanan) menyampaikan paparan publik terkait suspensi saham FREN oleh BEI, Rabu (20/2/2019). - Bisnis/Dwi Nicken Tari

Bisnis.com, JAKARTA — Presiden Direktur PT Smartfren Telecom Tbk. Merza Fachys tak membantah bahwa perseroan tengah berdiskusi mengenai peluang konsolidasi dengan sejumlah operator telekomunikasi tanah air lainnya.

Dalam sesi tanya jawab dari Paparan Publik Insidentil yang dilaksanakan emiten berkode saham FREN di Bursa Efek Indonesia (BEI) tersebut, Merza menyampaikan bahwa konsolidasi memang menjadi salah satu upaya pemerintah untuk meningkatkan efisiensi industri telekomunikasi.

“Analisais konsolidasi telekomunikasi akan seperti apa ya sama-sama kita tunggu, siapa dengan siapa yang cocok,” ujarnya, Rabu (20/2/2019).

Adapun, menyusul kebijakan pemerintah yang berencana merelaksasi aturan dengan terkait transfer spektrum konsolidasi antara perusahaan telekomunikasi yang mencuat lagi pada pekan lalu, kabar merger antara PT Indosat Tbk. (ISAT) dan FREN pun ikut kembali ramai. Tak hanya dengan ISAT, PT XL Axiata Tbk. juga dikabarkan berpotensi merger dengan FREN.

Selain itu, Merza menambahkan, isu konsolidasi perusahaan telekomunikasi telah terdengar sejak pemerintah berencana mengambil langkah untuk mengefisienkan industri telekomunikasi.

“Pembicaraan [efisiensi industri telekomunikasi itu] hingga hari ini belum ada satu pun yang berakhir di hitam-putih, karena tidak mudah baik secara analisis maupun analisis teknikal,” imbuh Merza.

Dengan demikian, dia mengaku FREN juga masih menantikan akhir dari wacana konsolidasi tersebut sambil meyakinkan bahwa semua aspek, baik fundamental maupun teknikal, masuk ke dalam diskusi-diskusi yang masih berlangsung.
 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
smartfren, kinerja emiten

Editor : Riendy Astria

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top