Indeks Kospi Korea Selatan Lanjutkan Penguatan

Indeks Kospi Korea Selatan melanjutkan penguatannya pada perdagangan hari ini, Senin (21/5/2018), meskipun kinerja nilai tukar won melemah terhadap dolar AS.
Renat Sofie Andriani | 21 Mei 2018 15:32 WIB
Bursa Korea Kospi - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Indeks Kospi Korea Selatan melanjutkan penguatannya pada perdagangan hari ini, Senin (21/5/2018), meskipun kinerja nilai tukar won melemah terhadap dolar AS.

Kospi berakhir menguat 0,20% atau 4,92 poin di level 2.465,57, setelah dibuka di zona hijau dengan kenaikan 0,14% atau 3,42 poin di posisi 2.464,07. Pada perdagangan Jumat (18/5), Kospi berakhir menguat 0,50% atau 12,20 poin di level 2.460,65.

Sebanyak 325 saham menguat, 390 saham melemah, dan 55 saham stagnan dari 770 saham yang diperdagangkan di indeks Kospi pada akhir perdagangan hari ini.

Sejumlah saham terpantau mendorong pergerakan Kospi, di antaranya Woori Bank (+3,62%) dan KR Motors Co. Ltd. (+0,28%). Saham Samsung Electronics Co. Ltd. ikut menguat 1,01% atau 500 poin ke posisi 50.000.

Di sisi lain, saham Kyungbang Ltd. dan Hite Jinro Co. Ltd. yang masing-masing melorot 1,38% dan 1,19% berada di antara saham yang bergerak negatif dan membatasi penguatan Kospi hari ini.

Sejalan dengan Kospi, nilai tukar won berakhir melemah 0,72% atau 7,77 poin di level 1.085,40, setelah dibuka dengan depresiasi 0,37% atau 4,02 poin di posisi 1.081,65. Pada perdagangan Jumat (18/5/2018), won berakhir menguat 0,32% atau 3,47 poin ke level 1.077,63.

Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin menyatakan bahwa pemerintah AS tidak akan mengenakan tarif terhadap produk-produk China untuk saat ini.

Komentar Mnuchin keluar setelah AS dan China pada Sabtu (19/5/2018) merilis pernyataan bersama, dimana China mengajukan untuk meningkatkan pembelian barang-barang AS secara signifikan.

“Kabar bahwa perang dagang antara AS dan China dihindari akan positif bagi kawasan dan untuk kinerja won Korea jika tensi perdagangan benar-benar terselesaikan,” ujar Khoon Goh, head of Asia research di ANZ Banking Group in Singapore.

Menurut Li Yong dari Asosiasi Perdagangan Internasional China di Beijing, secara umum diskusi antara dua negara berkekuatan ekonomi terbesar di dunia itu terlihat positif. Tensi perdagangan disebutnya akan berkurang secara bertahap, meski masih ada friksi.

Pergerakan Indeks KOSPI

Tanggal

Level

Perubahan

21/5/2018

2.465,57

+0,20%

18/5/2018

2.460,65

+0,50%

17/5/2018

2.448,45

-0,46%

16/5/2018

2.459,82

+0,05%

15/5/2018

2.458,54

-0,71%

 Sumber: Bloomberg

Tag : indeks kospi, bursa korsel
Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top