Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

HARGA JAGUNG Melejit, Panen Terancam Embun Beku

Jagung memperpanjang kemajuan terbesar sejak Maret karena kekhawatiran bahwa embun beku di bagian Amerika Serikat, produsen terbesar, kemungkinan merusak panen diperkirakan akan mencapai rekor.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 09 September 2014  |  13:45 WIB
Petani AS kemungkinan memanen 14,276 miliar gantang jagung.  - Bisnis.com
Petani AS kemungkinan memanen 14,276 miliar gantang jagung. - Bisnis.com

Bisnis.com, CHICAGO - Jagung memperpanjang kemajuan terbesar sejak Maret karena kekhawatiran bahwa embun beku di bagian Amerika Serikat, produsen terbesar, kemungkinan merusak panen diperkirakan akan mencapai rekor.

Kontrak untuk pengiriman Desember naik 0,5% menjadi US$ 3,5775 per bushel di Chicago Board of Trade pada pukul 2:39 di Singapura. Harga naik 2,7% pada 5 September, yang paling untuk kontrak teraktif sejak 4 Maret.

Ada ancaman frost pada 12 September atau 13 September, dengan North Dakota dan Minnesota utara paling berisiko, MDA Weather Jasa mengatakan dalam sebuah laporan 5 September. Ada ketidakpastian yang signifikan seberapa luas es akan terjadi, katanya.

Jagung anjlok 23% dalam 1 tahun terakhir karena petani AS mempersiapkan diri untuk memanen tanaman, demikian data Departemen Pertanian AS.

"Cuaca dingin di Midwest AS telah menimbulkan beberapa kekhawatiran untuk pematangan dan waktu pengeringan untuk tanaman jagung AS," kata Paul Deane, analis pada Australia & New Zealand Banking Group Ltd, dalam sebuah catatan e-mail hari ini.

Sebelum laporan pasokan dan permintaan USDA ditetapkan 11 September, dalam jangka pendek, pasar mungkin mengambil keuntungan, demikian Australia & New Zealand Banking Group, mengacu pada penutupan taruhan pada kerugian.

Penyebaran dari Kanada bagian tengah dan selatan dan AS tengah-utara berpotensi membawa suhu beku ke daerah utara dan dataran tinggi Midwest akhir pekan ini, DTN mengatakan 5 September. Ini bisa mengakibatkan sebagian besar tanaman kedelai dan jagung tertutup.

Petani AS kemungkinan memanen 14,276 miliar gantang jagung, mengungguli rekor perkiraan USDA 14,032 miliar gantang pada 12 Agustus, menurut survei Bloomberg News terhadap 32 analis dan pedagang.

Gandum untuk pengiriman Desember naik 0,6% menjadi US$ 5,385 per bushel. Kedelai untuk pengiriman November naik 0,6% menjadi US$10,2775 per bushel.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harga jagung

Sumber : Bloomberg

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top