Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Saham Asia Naik, Perusahaan Komoditas Petik Untung

Saham Asia menguat, dipimpin oleh produsen komoditas, karena laju pertumbuhan lebih lambat dari estimasi inflasi China teredam kekhawatiran bahwa bank sentral bangsa akan mengetatkan kebijakan moneter.
Fatkhul-nonaktif
Fatkhul-nonaktif - Bisnis.com 27 Februari 2014  |  11:01 WIB
Risk appetite masih ada untuk ekuitas.  - bisnis.com
Risk appetite masih ada untuk ekuitas. - bisnis.com

Bisnis.com, SINGAPURA - Saham Asia menguat, dipimpin oleh produsen komoditas, karena laju pertumbuhan lebih lambat dari estimasi inflasi China teredam kekhawatiran bahwa bank sentral bangsa akan mengetatkan kebijakan moneter.

BHP Billiton Ltd (BHP), perusahaan pertambangan terbesar, membukukan streak keuntungan terpanjang dalam 2 bulan karena harga logam naik.

Alumina Ltd naik 5% di Sydney setelah mitra joint-venture-nya Alcoa Inc (AA) melaporkan laba kuartal pertama yang melampaui perkiraan analis.

Sundance Resources Ltd ( SDL ) anjlok 48% setelah mengakhiri kesepakatan dengan Sichuan Hanlong Grup menyusul kegagalan perusahaan China untuk mengamankan pendanaan untuk perusahaan Aus$1,14 miliar (US$1,18 miliar) tawaran untuk membeli sisa bijih besi penambang Australia .

Indeks MSCI Asia Pacific (MXAP) naik 0,6% menjadi 134,77 pada pukul 19:33 di Tokyo, naik untuk hari kedua. Sekitar tiga saham menguat untuk setiap dua yang jatuh pada alat ukur tersebut.

Jepang Nikkei 225 Stock Average ditutup sedikit berubah pada 4 1/2 tahun tinggi. Saham Jepang telah memimpin kenaikan dalam 5 bulan di antara indeks saham regional Asia di tengah spekulasi negara tersebut akan melepaskan lebih banyak stimulus dan tanda-tanda ekonomi AS sudah mulai pulih.

"Risk appetite masih ada untuk ekuitas," kata Binay Chandgothia, manajer dana Global Investor Principal di Hong Kong, yang mengawasi lebih dari US$ 280 miliar.

"Pada dasar incremental, itu aman untuk memasukkan uang ke Jepang. Saya tidak terlalu khawatir tentang China - mereka tidak akan memperketat kebijakan signifikan."

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saham asia

Sumber : Bloomberg

Editor : Fatkhul-nonaktif
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top