Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

HARGA KEDELAI: Di Chicago Board of Trade Turun

BISNIS.COM, CHICAGO--Harga kedelai di perdagangan berjangka jatuh akibat spekulasi bahwa cuaca yang baik di sebagian besar Midwest AS akan meningkatkan hasil, menambah produksi global yang diperkirakan akan mencapai rekor. Gandum juga menurun, sedangkan
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 27 Juni 2013  |  00:46 WIB
HARGA KEDELAI: Di Chicago Board of Trade Turun
Bagikan

BISNIS.COM, CHICAGO--Harga kedelai di perdagangan berjangka jatuh akibat spekulasi bahwa cuaca yang baik di sebagian besar Midwest AS akan meningkatkan hasil, menambah produksi global yang diperkirakan akan mencapai rekor. Gandum juga menurun, sedangkan jagung naik.

Curah hujan yang menudna  tanam dan menyebabkan banjir di Iowa dan Illinois akan lebih sering dalam 10 hari ke depan, demikian menurut laporan Commodity Weather Group inc. Suhu yang mencapai 93 derajat Fahrenheit (34 celsius) hari ini (Rabu, 26/6/2013) akan tetap berada di atas normal, kata DTN. Kemarin, kedelai sudah anjlok 9%  untuk kuartal ini, tanda-tanda peningkatan persediaan.

“Saya tidak terlalu khawatir tentang hasil kedelai," kata Jeff McReynolds, pemilik McReynolds Marketing and Investments di Hays, Kansas, dalam sebuah wawancara telepon. “Kami tidak melihat tanda-tanda cuaca yang tidak menguntungkan," ujarnya.

Bahkan, kata dia,  hasil mungkin tidak akan terluka setelah beberapa bidang ditanam terlambat.

Perdagangan kedelai  untuk pengiriman November turun 0,7%  menjadi US$ 12,69 per bushel pada 10:36di Chicago Boardof Trade. Harga turun 1,9%  pekan lalu.

Petani AS mungkin akan menanam 77,81 juta  hektare tahun ini, lebih dari perkiraan pemerintah pada Maret lalu seluas 77,12 juta  hektare, demikian  estimasi  rata-rata  34 analis dan perusahaan dagang yang disurvei oleh Bloomberg. Laporan areal ini akan dirilis pada  28 Juni.

Pada tahun yang dimulai 1 Oktober, produksi global diperkirakan akan mencapai rekor 285,30 juta  ton, menurut Departemen Pertanian AS.

Gandum di pasar berjangka untuk pengiriman September turun 0,5%  menjadi US$6.815 per bushel. Jagung  untuk pengiriman Desember naik 0,3% menjadi US$5,46 per bushel di Chicago. Harga hingga kemarin turun 22 %  sejak akhir Maret, menuju penurunan kuartalan terbesar sejak tiga bulan yang berakhir pada 30 September 2008.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harga gandum harga jagung harga kedelai pasar berjangka

Sumber : Bloomberg

Editor : Martin Sihombing
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top