Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

SAHAM BARU: Surya Essa Yakin Skema NonPreemtive Rights Dilakukan Pada Kuartal I/2013

JAKARTA:  PT Surya Essa Perkasa Tbk optimistis penerbitan saham baru melalui skema penambahan modal tanpa hak memesan efek terlebih dahulu (non-HMETD/non-preemptive rights) akan  dilakukan pada kuartal I/2013.Direktur Keuangan emiten energi
Andhina Wulandari
Andhina Wulandari - Bisnis.com 14 Desember 2012  |  17:53 WIB

JAKARTA:  PT Surya Essa Perkasa Tbk optimistis penerbitan saham baru melalui skema penambahan modal tanpa hak memesan efek terlebih dahulu (non-HMETD/non-preemptive rights) akan  dilakukan pada kuartal I/2013.Direktur Keuangan emiten energi berkode ESSA Isenta Hioe mengatakan sejauh ini perseroan masih bernegosiasi dengan sejumlah investor strategis. Perseroan menargetkan investor strategis tersebut dapat terpilih pada Januari.“Kami berharap investor strategis dapat terpilih pada Januari sehingga penerbitan saham baru dapat dilaksanakan pada kuartal I tahun depan,” ujarnya saat ditemui, Jumat (14/12/2012).Isenta menyebutkan saat ini telah ada enam investor strategis yang berminat untuk menyerap saham perseroan. Namun, dia masih enggan menyebutkan nama perusahaan tersebut.“Ada enam perusahaan mayoritas bank. Sekarang masih penjajakan jadi tunggu saja [perusahan apa saja yang menjadi investor strategis],” ujarnyaPenerbitan saham baru tersebut akan mendilusi kepemilikan saham sebesar 9,09%. Aksi korporasi tersebut dilakukan untuk memperkuat struktur permodalan perseroan.Dalam kesempatan yang sama, Isenta juga mengungkapkan perubahan penggunaan dana yang diperoleh dari penawaran saham perdana (initial public offering/IPO). Manajemen mengusulkan pengalokasian dana IPO untuk mengembangkan PT Panca Amara Utama (PAU).Sebelumnya perseroan merencanakan alokasi dana IPO untuk pengembangan pabrik LPG dan pembayaran utang kepada PT Bank UOB Indonesia. Adapun, rencana pengembangan pabrik LPG akan dilakukan menggunakan dana kas internal tanpa merevisi target produksi.“Kami targetkan proyek PAU dapat mulai beroperasi memproduksi amoniak pada kuartal III/2015. Kontruksi akan mulai dilakukan pada kuartal II/2013,” jelas Isenta. (bas)  


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Aang Ananda Suherman

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top