Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Wall Street Tertekan, Investor Tunggu Pidato The Fed

Wall Street melemah karena investor terus memantau kebijakan Covid-19 di China dan menantikan pidato Ketua The Fed Jerome Powell.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 30 November 2022  |  05:45 WIB
Wall Street Tertekan, Investor Tunggu Pidato The Fed
Wall Street melemah karena investor terus memantau kebijakan Covid-19 di China dan menantikan pidato Ketua The Fed Jerome Powell. Bloomberg - Michael Nagle
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street cenderung tertekan pada perdagangan Selasa (29/11/2022) di tengah kekhawatiran terhadap ekonomi Amerika Serikat dan meningkatnya kasus Covid-19 di China.

Dow Jones naik tipis 0,01 persen ke 33.852,53, S&P 500 turun 0,16 persen ke 3.957,63, dan Nasdaq yang sarat korporasi teknologi terkoreksi 0,59 persen ke 10.983,78.

Mengutip Yahoo Finance, Wall Street melemah pada hari Selasa karena melanjutkan awal yang lesu untuk minggu ini, dengan investor terus memantau kebijakan Covid-19 di China dan menantikan pidato yang dijadwalkan dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell.

Kemerosotan terjadi setelah ketiga indeks saham berakhir lebih rendah pada Senin, karena protes terhadap kebijakan Covid-19 di China yang ketat memiliki konsekuensi luas di seluruh pasar global.

S&P 500 turun lebih dari 1 persen, pertama kali terjadi pada Senin pasca Thanksgiving sejak 2008, menurut Bespoke Investment Group. Dolar AS melemah terhadap sekeranjang mata uang, setelah beberapa hari naik, karena yuan turun.

Di pasar minyak Selasa, patokan global minyak mentah Brent naik 2,6 persen diperdagangkan di atas US$86 per barel. Minyak mentah WTI naik sekitar 2 persen pada hari Selasa, ditutup tepat di bawah US$79 per barel setelah mencapai posisi terendah untuk tahun ini pada Senin pagi.

Aksi jual Senin dipercepat menyusul pernyataan dua pejabat Federal Reserve, yang menekankan kampanye kenaikan suku bunga bank sentral akan berlanjut. Presiden Fed New York John Williams pada hari Senin mengatakan masih ada "lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan" untuk menurunkan inflasi.

"Permintaan yang lebih kuat untuk tenaga kerja, permintaan yang lebih kuat dalam ekonomi daripada yang saya perkirakan sebelumnya, dan kemudian inflasi yang agak lebih tinggi, menunjukkan jalur kebijakan yang sedikit lebih tinggi relatif terhadap September," kata Williams kepada wartawan Senin setelah acara yang diselenggarakan oleh Economic Club of New York. .

Di acara lain, Presiden Fed St. Louis James Bullard mengatakan "kita punya cara untuk membatasi." Bullard juga menunjukkan bahwa target suku bunga kebijakan Fed perlu naik setidaknya ke kisaran antara 5,00 persen dan 5,25 persen dari level saat ini 3,75 persen-4,00 persen agar "cukup membatasi" untuk mengekang inflasi.

Semua mata sekarang beralih ke pidato Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada hari Rabu di Brookings Institution, pidato terakhir sebelum pertemuan penetapan suku bunga Fed berikutnya pada pertengahan Desember.

"Namun, tidak jelas apa lagi yang bisa dikatakan Powell yang belum kami dengar dari para pembicara Fed baru-baru ini," tulis Andrew Tyler, kepala Intelijen Pasar AS di J.P. Morgan. "Sementara poros Fed saat ini di luar meja, investor yang mencari jeda tidak mungkin menemukan dukungan dari Powell minggu ini."

Sementara itu, investor juga bersiap untuk data ekonomi minggu yang padat. Pada hari Selasa, data dari Indeks Harga Rumah Nasional S&P CoreLogic Case-Shiller menunjukkan bahwa harga rumah AS turun 1 persen pada bulan September dari Agustus, membukukan penurunan bulanan ketiga berturut-turut. Perlambatan terjadi karena tingkat hipotek melonjak mendekati 7 persen dari posisi terendah mendekati 3 persen hanya dalam 10 bulan.

Indeks Keyakinan Konsumen Conference Board, indikator terbaru kekuatan ekonomi AS, turun menjadi 100,2 pada November dari pembacaan 102,2 yang direvisi pada Oktober, sementara ekonom yang disurvei oleh Bloomberg menyerukan penurunan menjadi 100.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street the fed jerome powell Covid-19 china

Sumber : Yahoo Finance, Bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top