Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

PP Properti (PPRO) Sebut Insentif PPN DTP Dongkrak Marketing Sales 25 Persen

PPRO menyebut insentif PPN DTP dapat memulihkan industri properti yang terdampak pandemi Covid-19.
Nuhansa Mikrefin Yoedo Putra
Nuhansa Mikrefin Yoedo Putra - Bisnis.com 10 Oktober 2022  |  20:29 WIB
PP Properti (PPRO) Sebut Insentif PPN DTP Dongkrak Marketing Sales 25 Persen
Proyek Grand Kamala Lagoon yang dikembangkan PT PP Properti Tbk. di Kota Bekasi, Jawa Barat. - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Emiten properti PT PP Properti Tbk. (PPRO) menyebut adanya insentif Pajak Pertambahan Nilai Ditanggung Pemerintah (PPN DTP) telah mendongkrak hingga 25 persen marketing sales perseroan.

Investor Relation PP Properti Listhia Noviani mengatakan adanya insentif PPN DTP berdampak terhadap take up rate pemasaran. Adapun insentif dari pemerintah membuat marketing sales PPRO meningkat sekitar 25 persen secara year-on-year.

"Insentif pajak yang diberikan oleh Pemerintah ikut mendongkrak pemasaran PPRO yang meningkat sekitar 25 persen," ujar Listhia kepada Bisnis pada Senin (10/10/2022).

Lebih lanjut, Listhia mengatakan manajemen PPRO berharap insentif tersebut dapat diperpanjang. Hal ini lantaran insentif PPN DTP dinilai dapat memulihkan industri properti yang terdampak pandemi Covid-19.

Pemerintah telah mengakhiri insentif di sektor otomotif dan properti, yaitu pajak penjualan atas barang mewah (PPnBM) ditanggung pemerintah (DTP), serta pajak PPN DTP pada 30 September 2022. Hal itu dinilai tidak menjegal pertumbuhan kredit.

Sebelumnya diberitakan, Direktur Utama PPRO Yuyus Juarsa mengatakan, hingga awal September 2022 PPRO telah mengantongi marketing sales sebesar Rp663 miliar. Jumlah tersebut telah mencapai 55,25 persen dari target marketing sales perusahaan sepanjang tahun 2022 sebesar Rp1,2 triliun.

Yuyus mengatakan segmen apartemen dan landed house masih menjadi kontribusi penjualan terbesar PPRO. Produk apartemen mahasiswa atau student apartment dinilai semakin diminati seiring dengan dimulainya kegiatan belajar mengajar secara tatap muka.

Selain itu untuk landed house, Yuyus mengatakan perusahaan melihat terjadinya peningkatan take up rate seiring dengan pemulihan ekonomi.

“Kedua segmen ini masih cukup diminati oleh konsumen tahun ini. Kami akan fokus untuk mengembangkan keduanya untuk beberapa waktu ke depan,” jelasnya dalam acara Public Expose Live 2022, Selasa (13/9/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ppro pt pp properti Tarif PPN Kinerja Emiten properti
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top